Rabu, Oktober 14, 2009

Anekdot 3 Pasang Songkok

(Idea ini saya catatkan pagi semalam bersama point-point untuk post "Saya Berkerja Seperti Raja Drift". Ingin saya edit point-point ini sebelum dipos ke sini, tapi entah kenapa saya merasakan lebih mahu untuk menerbitkan terus ia begini; seperti mana yang saya catatkan semalam. Di atasnya adalah point-point post blog ini semalam, selepas garisan adalah 'Anekdot 3 Pasang Songkok')

--100% seperti idea yang saya catatkan di notepad pagi semalam---

10 minit ke pukul sebelas. Selepas menaip ebook. Sehari selembar benang eh- Sebenarnya bukan soal lambat atau cepat-tidak semestinya lambat itu bererti tenang dan sabar-tidak bererti cepat dan pantas itu gopoh dan tidak sabar.

Ia soal kemahiran- kenal Tengku Djan- raja drift msia-anda pernah drift?-drif memerlukan ketenangan, fokus dan kesabaran-tenang dalam pemanduan, fokus pada bagaimana kereta akan drif dan akhir, sabar menunggun masa dan tempat sepatutnya untuk didrif- Namun kereta mesti dipandu laju, baru dapat drif kalau slow memang tak jadi punya-Ini pengalaman saya main drif.. dalam game NFS Carbon dan D1 Champhionship;-)

Hanya yang mahir dapt drif- begitu juga untuk berjaya dalam hidup, pada zaman seperti sekrang, antara kreteria mereka yang berjaya yang saya perhatikan ialah, mereka dapat bertenang, fokus, dan sabar dalam apa yang mereka lakukan, dan untuk berjaya mereka perlu melakukannya dengan cepat!

ps;kerana blog ini adalah blog peribadi tentulah saya akan menulis tentang 'apa yang saya makan pagi tadi, saya sukakannya dan ia sedap juga memmbuat saya kenyang'. Nasi lemak adalah makanan kegemaran saya sejak kecil dan aroma pandan dan santan daripada nasi lemak memberikan saya rasa yang tidak dapat saya gambarkan

PS; Tapi sebagai seorang blogger dakwah, di blog ini tentulah saya akan menulis seperti "pagi tadi saya makan nasi lemak, ia sedap dan mengenyangkan saya. Semasa makan saya berfikir bagaimana makcik penjual nasi lemak itu boleh menyara 5 orang nak kecilnya sebagai ibu tunggal tanpa perkerjaan lain.Ia tentu bukan persoalan nasi lemak, ia persoalan rezeki yang telah ditentukan Allah, dan bagaimana sabarnya makcik itu menerima ketentuan Allah.Rezeki itu berjalan dari saya, ke tangan makcik itu dan akhirnya ke mulut anak2 makcik itu.

Pss; kemudian sebagai seorang usahawan, saya akan berfikir/ menulis "nampaknya aku perlu berusaha lebih keras agar satu masa nanti aku dapat beli 1000 bungkus nasi lemak pada setiap hari Jumaat, untuk di sedekahkan ke sekolah rendah berdekatan kot ada yang ke sekolah pagi tadi tertinggal duit belanja atau memang tiada duit untuk dibawa sebagai belanja. Sekurang2nya setiap hari Jumaat makcik tu dapat rezeki lebih, dan sekurang2nya setiap hari jumaat ada budak sekolah yang masih dapat makan nasi lemak percuma.

Semoga Allah memperbaiki, semoga Allah membantu, dan semoga Allah memberkati apa yang kuusahakan ini.

itulah 3 pasang songkok yang sentiasa saya pakai sekarang... Songkok blogger, songkok usahawan, songkok pendakwah.
(draf on 131009; 11:01)

[gunakan ini untuk ebook juga]

Tiada ulasan:

Catat Ulasan