Jumaat, Oktober 30, 2009

SAHM dan WAHM di SOHO

Hari Jumaat; hari feveret saya datang lagi. Alhamdulillah, masih berkesempatan menemui satu Jumaat lagi dan dapat menulis post ini. 

Beberapa hari yang lalu, saya sampai ke blog Puan MasAyu. Di sana saya membaca sebuah artikel bertajuk "Anda mahu jadi SAHM, WAHM atau SOHO, tetapi tiada idea untuk memulakannya". Saya sudah biasa mendengar tentang stay at home mom, dan work at home mom, homemaker dan soho: tetapi baru kali inilah saya terperasankan singkatan SAHM dan WAHM. Mulanya saya ingatkan apa. (Wahm, dalam Pendidikan Islam adalah istilah berkaitan ilmu Tauhid).

Alhamdulillah, untuk menyesuaikan dengan konsep yang lebih Islami, tidak semena saya mendapat idea berkaitan tiga singkatan itu dan menamakan semula ketiga-tiga singkatan itu seperti di bawah:

1. SAHM (Stay At Home Mom)- Stay At Home Muslimah.

2. WAHM- (Work At Home Mom)- Work At Home Muslimah.

3. SOHO- (Small Office Home Office)- Safe Office Home Office.

Menurut Puan MasAyu:
"konsep soho, sahm dan wahm sudah lama dipratikkan di negara2 maju

malah di negara ini juga sudah sebenarnya, tetapi konsep ini mula diminati sejak kebelakangan ini

inilah pilihan untuk bersama anak-anak, kerana membesar dan mendidik anak era ini sangatlah mencabar
"
Ibu menetap di rumah, berkerja di rumah dan memiliki pejabat di rumah, sebuah konsep yang amat baik sekali. Terutama pada zaman kini yang memerlukan ibu lebih banyak masa untuk anak-anak. Lebih daripada itu, sebenarnya masa kini peluang keusahawanan dan kerjaya dari rumah terbentang luas untuk para muslimah yang memilih untuk menjadi 'at home muslimah'. Bukan saja boleh menyumbang kepada pembangunan negara dan ekonomi, malah menyediakan negara dengan generasi (anak-anak mereka) yang cukup terjaga, terdidik dan terpelihara.

Sememangnya, mustahil untuk semua muslimah menjadi SAHM dan WAHM; negara kita masih memerlukan doktor, peguam, jururawat, guru dan lain sebagainya dari kalangan wanita. Namun, saya dengan rendah hati merangka sebuah 'free report' berkaitan "SAHM and WAHM at SOHO" ini. Insya Allah, saya bercadang untuk menggunakan cuti hujung minggu kali ini untuk membuat draf pertama laporan tersebut. Insya Allah, selepas disemak oleh beberapa orang terpilih, saya akan mengedarkan laporan tersebut secara percuma.

Ps; Semoga ini merupakan antara ikhtiar yang mampu kita lakukan untuk mengembalikan kegemilangan Islam. Zaman Kegemilangan Islam ibarat permata, ia tetap permata walaupun tertanam dalam lumpur. Namun, setiap umat Islam bertanggungjawab untuk menggali dan menggilap permata tersebut dari palitan lumpur.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan