Isnin, Oktober 18, 2010

Kita Kawan Biasa atau Kawan Luar Biasa? (Kisah Si Gila Membantu Si Pengemis)


Kita Kawan Biasa atau Kawan Luar Biasa?
(Kisah Si Gila Membantu Si Pengemis)






Assalamu'alaikum warahmatullahi wa barakatuh.

Bismillah.

Berpeluh-peluh saya menyapu sawang di blog ini. Fuh, sudah begitu lama ditinggalkan. Bukan apa, selepas lahir buku sulung, terus sibuk dengan promosi . Promosi buku dan promosi diri penulis buku. Hehe;-) Dan, terus sibuk merancang kelahiran-kelahiran seterusnya. Serta pelbagai kesibukan yang menambah sibuk sahaja untuk dicerita. Cukuplah sekadar perkataan 'sibuk' itu menjadi frasa sempurna menerangkannya. Hehe.. ;-)

Saya sedang membaca novel 'Bintang-bintang ke Syurga' karya Xarine. Terbitan Jemari Seni. Sebuah novel tazkirah. Saya gelar novel ini sebagai "buku tazkirah yang diselit novel", bukannya novel yang diselit tazkirah. ;-) Apapun, sebuah novel yang patut baca sebagai pengisian jiwa.



Dari novel Bintang-bintang ke Syurga ini, saya beroleh satu kisah yang menarik dan menggugah hati serta minda.. Sekadar perkongsian kita malam ini..



Pernahkah Kita Sehabis Daya Membantu?

Saya tertarik dengan kisah yang dikongsikan oleh Xarine dalam 'Bintang-bintang Ke Syurga'. Sebuah kisah tentang peminta sedekah dengan orang gila.

Ketika seorang peminta sedekah duduk di tepi jalan, semua orang melintas sahaja. Berat untuk memberi kerana pelbagai prasangka dan kerana merasakan diri masing-masing pun susah juga.

Kemudian, datang seorang gila, diterajangnya si pengemis tua. Sampai terpelanting. Akhirnya orang ramai menangkap dan membelasah si gila itu. Si gila dengan tenaga yang ada, dapat meloloskan diri. Selepas itu, orang ramai memberi perhatian kepada si pengemis. Sekejap masa, tin kosong si pengemis tadi penuh dengan wang kertas pelbagai warna..

Itu pertolongan dari si gila yang merelakan dirinya dipukul dan dipandang hina oleh orang ramai kerana kasihnya kepada pengemis.

Mengingatkan kisah ini, saya berfikir banyak perkara. Salah satunya, ketika orang lain susah, kita selalu berkata hanya mampu berdoa. Jarang kita berusaha sehabis daya membantu. Malu saya dengan si gila dalam kisah ini.

...yang pahit itu, tidak semestinya tidak baik.
Mungkin ia jauh lebih baik....


Tengah hari tadi juga, secara spontan saya menukilkan sebuah puisi. Dan sudah pun dipublish di Facebook. Puisi yang membuat seseorang terasa, dialah yang dimaksudkan itu. Kemudiannya, selamba arnab dia berkata. 'Ehehe. Macamlah saya seorang saja perempuan yang paling rapat dengan awak masa ni..". Heh, ada saja. Macamlah saya ada mention, lelaki ke perempuan kat situ? ;-)

Inilah puisinya..


Kita Kawan Biasa atau Kawan Luar Biasa?

Ketika kita nangis, kawan biasa hanya sama menangis..
agar kita rasa dia peduli.
Tapi kawan luar biasa, jika kita menangis,
dia cuba buat kita ketawa dan riang gembira semula.

Kawan biasa, buat-buat jatuh ketika kita terjatuh,
agar kita rasa ada orang bersama kita.
Tapi kawan luar biasa, ketika kita jatuh,
dia menunduk, menghulurkan tangannya,
dan membantu kita bangun semula.

Kawan biasa, jika kita bersalah, dia memaafkan..
atau jika tidak perlu dia diamkan saja,
tidak mahu membincangkannya.
Kawan luar biasa, jika kita bersalah,
dia bantu kita memperbetulkannya
dan mengingatkan kita agar tidak mengulang semula.

Kawan luar biasa, jika kita bersalah,
dia bantu kita memperbetulkannya
dan mengingatkan kita agar tidak mengulang semula.
Note: Hak Cinta Terpelihara. Ops! Hak Cipta Terpelihara ;-)
Nukilan spontan di tengah hari. Isnin, 18 Oktober 2010. Jam 14:15.
* Hak Cinta Terpelihara tu novel by Lynn Dayana. :p

**Kak Lynn Dayana pula menambah di FB tadi. Tambahan yang menarik sekali.. tambahnya..

kawan biasa selalu belanja makan...
kawan luar biasa,
jarang belanja makan sebab mahu menjaga kesihatan kawannya itu. Hehe...

Kawan biasa duit tak berkira,
kawan luar biasa akan tolong mengira duit itu...
sebab bekal utk masa hadapan
dan mahu ...sama2 mengerjakan haji bersama.

(Trimas Kak Lynn Dayana. Ya, kebetulan musim haji ni ;p)

Ok, cukuplah malam ini. Sekadar pemanas enjin. Saya mahu menyambung membersihkan sawang-sawang yang bergantungan bagai awan larat di blog ini ni. Hehe;-)

Rabu, Oktober 13, 2010

Baby Hana Telah Kembali Ke Rahmatullah


Baby Hana Telah Kembali Ke Rahmatullah




Ingat lagi dengan baby Hana?
Baby Hana yang sedang sakit yang saya ceritakan tempoh hari...
Jika anda sudah lupa, sila KLIK SINI;-)

Beberapa hari yang lalu, saya mendapat email dari saudara kita, Cikgu Rohaiza, berkenaan Baby Hana. Setelah berjuang beberapa bulan, Baby Hana telah dijemput kembali kepada Allah SWT. Semoga dalam tempoh perjuangan itu, Cikgu Rohaiza dan suami adalah wira dan wirawati yang tabah dan gagah. Semoga mendapat pahala berlipat ganda di sisi Allah. Hana adalah hadiah terindah Allah buat Cikgu Rohaiza dan suami. Perjuangan kalian bernilai ibadah, pemergian Hana pula adalah saham akhirat dari Allah.

Di bawah adalah email dari Cikgu Rohaiza..






Assalammualaikum. 

    Tepat jam 1.30petang, 7 Okt 2010, Nur Hannah Bt Mohamaed Helmi kembali ke rahmatullah. Mungkin di sanalah tempat yang terbaik buat Hana. Di saat ini, Hana pasti sedang berlari-lari ke sana sini dan dapat makan & minun dengan sempurna...Semuanya itu terbatas andainya Hana masih di dunia. Walaupun berat hati ini menerima ketentuan Allh, tapi saya redha. Saya juga yakin bahawa Hana akan menjadi milik abadi saya di akhirat kelak. Sedikit pun saya tidak terkilan kehilangan Hana kerana saya telah manfaatkan sepenuhnya saat bersama Hana. Walaupun dahi ini sering terpercik peluh kerana menyiapkan Hana selepas mandi lebih sejam dgn m'gurut dan membelai Hana, tidak pernah saya sesalkan. Moga Hana dapat rasakan kasih sayang saya buatnya..walaupun dia tidak mampu untuk menatap wajah saya. Cuma rasa sayang yang tidak mampu untuk saya kikis. Hanya baju, tuala dan tilam Hana menjadi pengubat rindu saya pada Hana.
   
    Pada hari penuh keramat itu, Saya bangun tepat jam 4.30 pagi kerana sudah menjadi rutin saya bangun seawal itu utk menyusu, mengurut dan menyiapkan barang Hana untuk di hantar ke rumah pengasuh. Saya keluar ke tempat kerja seawal 6.40 pagi. Saya sempat mencium pipi dan dahi Hana sebelum keluar. Suami hantar Hana ke rumah pengasuh ( kakak saya) pada jam 7pagi. Di sekolah, saya menjalankan rutin harian seperti biasa kerana keadaan Hana pagi tu sihat walafiat. Pada puku 12.30 tengahari, saya menelefon suami dan suami memberitahu dia dalam perjalanan pulanng ke rumah kerana Hana sesak nafas. Saya meminta suami menelefon saya semula andainya keadaan Hana kritikal. Jam 1 tghari saya menelefon suami semula dan suami meminta agar sy segera pulang kerana Hana sedang dirawat di wad kecemasan. Tanpa berfikir panjang, saya terus pulang. Lebih kurang pukul 1.30ptg, ketika memandu pulang, saya rasakan bagai sesak nafas. Terdetik di hati kenapa saya sukar bernafas. Lantas sy ber doa..rabbi yassir, wala tu' asir..Ya Allah aku redha jika engkau ambil Hana semula, jika dia masih milik aku..kau pulihkan lah dia. Mungkin ketika itu doa sy Allh makbulkan. Sesampai di rumah, saya menukar baju  untuk ke Hospital. Adik ipar sy mengambil saya utk ke Hospital, sempat sy ambil kad p'ubtan Hana untuk dirujuk oleh pihak Hospital. Dalam perjalanan, kakak sy menelefon dan ucapkan takziah kerana Hana telah tiada. Tetapi sy nafikan kerana setahu saya Hana sedang dirawat di Hospital. Saya terus minta kepastian dr adik saya adakah benar Hana telah tiada. Bagaikan terhenti jantung ini setelah mengetahui hakikat sebenar bahwa Hana telah meninggalkan saya. Sesampai di GH, sy lihat tubuh Hana kaku, bibirnya pucat...tubuhnya sejuk.Luluh jantung ini tika mendakap tbuh Hana. Rupanya Hana ssak nafas di rumah pengasuh. Saya tidak menyalahkan kakak saya kerana saya redha jika itu ketentuan Allh. Hana selamat dikebumikan di tanah perkuburan Kg. Tehel iairtu kampung suami saya.     Kepada semua yang telah menolong memberi nasihat, mendoakan dan menderma buat Hana...saya mengucapkan ribuan terima kasih. Sesumgguhnya kehadiran Hana banyak memberikan hikmah kepada sya dan suami. Kami menjadi lebih baik dari sebelumnya. Tida pernah saya menyesal ketika membesar dan manjaga Hana. Sesungguhnya Hana bagaikan pelengkap dalam hidup saya.

    Kepada mereka yang menyumbang buat Hana, sy minta halalkan segalanya kerena ada lebihan sumbangan yang belum digunakan. Sebenarnya sumbangan yang diterima, saya gunakan sepenuhnya untuk mengubatkan Hana. Tetapi Allh lebih menyayanginya. Doakan Hana aman di sana. Al-fatihah.

Isnin, September 20, 2010

20092010 (Masih Mahu Bercuti...)


20092010
(Masih Mahu Bercuti...)





20092010.. 20.09.2010.. 20 September 2010. Cantik nombor untuk tarikh hari ini. Saya sememangnya seorang yang suka dengan nombor; walaupun bukanlah seorang pelajar yang pintar matematik. Namun, saya bukan penggemar perjudian nombor ya;-)

Alhamdulillah, hari raya tahun ini sudah dilalui dengan bahagia dan menyenangkan. Sejak Ramadan, kehidupan ada perubahan (semoga berkekalan). Semakin popular mengkali (Bahasa Melayu=barangkali..). Hehe ;p

Seorang sepupu sudah dua kali menegur blog ini yang semakin jarang dikemaskini. Saya terus berjanji, seperti sebelum ini, selepas cuti raya ini akan kembali seperti biasa.. Insya Allah, draf untuk pengisian blog ini selepas ini sudah banyak; dalam buku catatan dan yang masih kekal dalam kepala.

Alhamdulillah, setakat hari ini, pesanan buku Reformat Hatimu sudah mula dipos berperingkat-peringkat. Hari ini tadi cuma dapat poskan tiga pesanan. Satu pesanan 5 naskhah. Satu 3 naskhah. Satu 2 naskhah. Dua pesanan dari semenanjung dan satu dari Sabah. Esok akan pos lagi. Lusa sedikit lagi. Tulat lagi. Insya Allah.

Saya merindui Ramadan dan cuti raya yang baru berlalu.
Suasananya, perasaannya dan jamuannya.

Oh, saya masih mahu bercuti... ;-)



Saya mengucapkan Selamat Hari Raya Aidil Fitri kepada saudara yang membaca ini. Semoga kehidupan kita lebih baik selepas ini. Semoga Ramadan yang baru berlalu, membawa perubahan kecil yang besar kesannya dalam kehidupan kita. Amin;-)


Ahad, Ogos 15, 2010

Saya Sudah Berkepala 3 (Aku Terima Hidupku)


Saya Sudah Berkepala 3
(Aku Terima Hidupku)




16 Ogos 1980 adalah hari raya keempat bersamaan 4 Syawal 1400 Hijrah. Pada hari itu, 30 tahun yang lalu.. lahir sekian ramai bayi di seluruh dunia ini.. salah seorang bayi itu adalah saya. Itulah sebabnya mengapa keluarga dan teman-teman rapat memanggil saya dengan nama Edell. (Aidil Fitri adalah nama yang nyaris diberi kepada saya oleh arwah datuk saya. Bila sudah dewasa, saya terfikir; nama Norudin Aidil Fitri pun sedap juga;p).


16 Ogos 2010: Hari ini 6 Ramadan 1431; saya genap berusia 30 tahun. Sudah berkepala 3 (seperti kata Khairul Azzam dalam Ketika Cinta Bertasbih). 30 tahun sudah hidup; lagi 30 tahun ke umur 60. Buat masa terdekat, saya tidak berfikir banyak; saya hanya berfikir tentang tiga tahun lagi, iaitu pada umur saya 33. Satu angka yang unik dan menarik-33. Ada apa dengan 33? ;-)


16 Ogos 2013: (Dijangkakan) bersamaan 8 Syawal 1434. Saya berdoa semoga saya masih bernafas dan masih boleh menaip satu post pada tarikh ini kelak. Juga, saya berdoa, semoga anda yang membaca ini, juga masih membaca post yang ditulis pada tarikh ini tiga tahun lagi. Amin ya Rabb Al-alamin.

Untuk segala yang sudah saya lalui dan bakal saya lalui, Alhamdulillah.. syukur Allah;-)




Slank – Kuil Cinta





cinta itu suci, itu putih, itu tinggi
cinta itu murni, itu bersih, itu tinggi
cinta itu suci, itu putih, itu tinggi
cinta itu murni, itu bersih, itu tinggi

kuil cinta menebar kebahagiaan
kuil cinta menebar perdamaian

cinta itu benih, itu jernih, itu tinggi

cinta itu air, itu bening, itu tinggi
cinta itu cantik, itu wangi, itu tinggi

kuil cinta membasuh penyegaran
kuil cinta menyuluh kebenaran

cinta itu api, yang alami, yang tertinggi
cinta itu hati, itu kasih, itu tinggi,
cinta itu api, itu sakit, itu tinggi
cinta itu pasti, yang abadi, yang tertinggi



Jumaat, Julai 30, 2010

Buku Sulung UstazCahaya Di Pasaran Ramadan Ini


Buku Sulung UstazCahaya Di Pasaran Ramadan Ini


Alhamdulillah;-)
Hari Jumaat adalah hari kesukaan saya dan hari Jumaat hari ini adalah antara hari yang membahagiakan. Alhamdulillah, buku sulung saya akan berada di pasaran Ramadan ini.. Insya Allah. Mohon doakan segalanya lancar dan ia mendapat sambutan. Perkembangan selanjutnya akan disiarkan di blog ini dari semasa ke semasa. Di bawah adalah cover dan sinopsis buku sulung saya. (Wah buku sulung ni, sampai tak lalu makan dibuatnya;p)

Lagu instrumental Surrender dari Andra and The Backbone ini mungkin boleh menggambarkan mood saya sekarang. (Dengar sambil pejam mata, hehe ;p)




Ini saja yang sempat saya coretkan malam ini. Insya Allah, blog ini akan bersiaran seperti biasa pada bulan Ramadan ini.

PS: Kepada Kak Niza, dan Kak Hajah Ummie, saya akan hubungi kalian dalam masa terdekat.

PSS: Pertandingan yang tertangguh dulu juga akan dijalankan pada bulan Ramadan ini.





Nama Penulis: Norudin Draman
Judul Buku: Reformat Hatimu Dalam 354 Hari
ISBN: 978-967-5711-12-1
Harga Semenanjung: RM18
Harga Sabah & Sarawak: RM21

Editor : Siti Zarinah Bt Husain (siti .zarinah@karangkraf.com.my)
Pengarah Seni : Nor Azam Syah Bin Razmi (azam.syah@karangkraf.com.my)
Pereka Kreati f : Tengku Safrina Bt. Tengku Noorazland (tengku.safrina@karangkraf.com.my)
Ketua Unit Foto : Jasmi Baba

Penerbit:
OASIS BOOKS SDN. BHD. (34682-M)
Tingkat 1, Lot No. 7, Persiaran Selangor,
Seksyen 15, 40200 Shah Alam,
Selangor Darul Ehsan.
Tel : 03-55106636 Faks : 03-55106637

Sinopsis:

Dalam kehidupan kita setiap hari, kita banyak berurusan dengan hati. Baik atau buruk manusia ditentukan oleh hatinya.

Antara perkara penting yang dibincangkan dalam buku ini ialah:-

Ada apa dengan hati?
Bagaimana mahu melakukan servis dan pemulihan hati?
Mencari rahsia kunci kebaikan hati.
Bagaimana mahu menjadi baik hati sehingga mati?
Apakah harus dilakukan jika hati menjadi sedih?
Bagaimana mahu mengelakkan diri menjadi ‘raja hati’?

Sebenarnya, semua yang sudah kita bicarakan di atas adalah
H – Harapan
A – Agama (akidah)
T – Takwa
I – Ilmu

... itulah hati.


Sabtu, Mei 15, 2010

Hati Rasa Diseru-seru


Hati Rasa Diseru-seru







Hati saya bagai diseru-seru. Oh apakah itu? Seruan itu membuatkan saya tidak dapat menahan hati daripada menaip ini.

Oh, sebenarnya saya masih bercuti daripada blog ini. Mungkin sehingga penghujung Mei ini. Tentang sebab-musababnya, saya dinasihatkan untuk tidak memberitahunya sekarang. Insya Allah, selesai, saya akan beritahu juga nanti. (Mohon doanya ya, Amin Ya Rabb Al-Alamin). ;-)

Orang kata, kesibukan membuatkan kita lupa kepada banyak perkara. Iya benar, saya mungkin pernah terlupa hari ini hari apa, tetapi saya tidak pernah lupa tarikh, kerana saya sedang mengejar tarikh. Setiap hari saya menghitung, tinggal 10 hari lagi, 9 hari lagi dan seterusnya.

Orang kata, untuk melupakan seseorang atau sesuatu, kita boleh sibukkan diri. Iya benar, saya juga pernah merasainya dan melakukannya. Namun, sekiranya ketika kita sedang tenggelam dalam kesibukan, hati kita bagai diseru-seru dan selalu teringatkan seseorang, petanda apakah itu? Aiseh.. ;-)

Hehe, ia soal hati. Kadang-kadang bagai misteri, tetapi itulah, fenomena seru-seruan hati. Saya sedang membuat kerja saya, dan melayan lagu-lagu Arab. Antaranya lagi Albi Nadak yang bermaksud, Seruan Hati.

Saya juga mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan 'Selamat Hari Guru' kepada rakan-rakan guru yang membaca blog ini. Sebenarnya, para pembaca blog ini yang sudi komen dan beri terguran serta cadangan, kamulah guru saya di blog ini;-)

Teristimewa buat guru-guru kita, gugusan doa untuk mereka. Lebih istimewa, untuk seorang guru saya yang terbaik tetapi paling garang dan kejam yang bernama Encik Pengalaman.





THANK YOU TEACHERS

Thank you for all the
Hours you spend
Attention you give
Need that you tend
Knowledge you pass in


Your special touch
Offering guidance
Undaunted by much


Time you spend planning
Efforts you make
Angles to learn
Changes you take
Here's to our teachers
Eeach one gem
Recognized now, we
Salute them!


Isnin, April 26, 2010

Siaran Tergendala Sementara Waktu


Siaran Tergendala Sementara Waktu




Salam kepada saudara yang membaca ini. Dengan dukacitanya saya memaklumkan, siaran blog ini tergendala buat sementara waktu. Saya mencuba dan berusaha agar ke'tergendala'an ini tidak lama. Terima kasih kerana anda terus melawat blog ini. Harap maaf;-)

PS: Terimalah lagu istimewa dari saya untuk saudara. Ya, saya sedang bergemuruh jiwa dengan semangat membara ;D









Bila bertalu rentak di kalbu
Hasrat yang tersirat semakin ku buru
Bila bergema laungan gempita
Harapan bernyala nadiku berganda

Gemuruh jiwa semangat membara
Dari puncak ingin ke angkasa
Berkalungkan bintang berkelipan
Menyerlah jauh dari yang biasa

Bila bertalu rentak di kalbu
Hasrat yang tersirat semakin ku buru
Bila bergema laungan gempita
Harapan bernyala nadiku berganda

Gemuruh jiwa semangat membara
Dari puncak ingin ke angkasa
Berkalungkan bintang berkelipan
Menyerlah jauh dari yang biasa

Ungkapan ini bukan sekadar bermimpi
Segalanya pastikan terbukti nanti



Jumaat, April 23, 2010

Percayalah, umat Islam adalah masyarakat yang paling banyak membaca... (Salam Hari Buku Sedunia)


Percayalah, umat Islam adalah masyarakat
yang paling banyak membaca...
(Salam Hari Buku Sedunia)



Selamat Hari Buku Sedunia! Percayalah, umat Islam adalah masyarakat yang paling banyak membaca. (Saya sedang berada dalam debaran...) - Begitulah yang saya tulis di dinding FaceBook saya pagi tadi.
Hari ini adalah hari Jumaat, yang merupakan hari paling saya suka dalam seminggu. Alhamdulillah hari ini adalah hari yang indah dan baik. Saya mendoakan semoga anda juga, Amin. Hari ini seperti yang kita sedia maklum, adalah Hari Buku dan Hak Cipta Sedunia. Jadi, selamat ya. Oh, semalam 22 April pula adalah Hari Bumi Sedunia kan. Selamat juga;-)

Tadi semasa Jumaat, khatib di tempat anda bersolat berkhutbah tentang apa? Di tempat saya, khatib berkhutbah tentang amanah, setiap kita adalah pemegang amanah dan tentang pemimpin dan kepimpinan.

Kembali ke perbincangan sebenar kita. Adakah anda percaya? Percayalah, umat Islam adalah umat yang paling banyak membaca. Buka sahaja mata awal pagi, kita sudah baca doa bangun tidur. Bangkit dari tempat tidur hendak masuk ke bilik air, baca doa masuk bilik air. Keluar bilik air baca doa keluar bilik air. Keluar rumah hendak ke masjid/ surau, baca doa keluar rumah dan doa memandu. Sampai di masjid hendak masuk ke masjid baca doa masuk masjid. Dalam solat lagi baca surah, doa dan bacaan solat yang lainnya. Pendek kata, umat Islam adalah umat yang paling banyak membaca. Dan kebanyakkan apa yang kita baca itu adalah dari Al-Quran dan hadith Rasulullah (SAW). Kedua-dua sumber bacaan itu adalah sumber terbaik di dunia sehingga hari kiamat.

Tetapi cukupkah sekadar membaca?

Insya Allah, kita sama-sama tahu jawapannya. Sebelum mengakhiri tulisan ini, saya suka berkongsi sebuah kata-kata hikmah yang saya hafal ketika kali pertama membacanya beberapa tahun dahulu dan kekal saya hafal sehingga kini. Cuma, saya tidak tahu, milik siapakah kata-kata yang indah ini.
Bacalah yang terbaik dari yang kamu jumpa. Tuliskan yang terbaik dari apa yang kamu baca. Hafalkan yang terbaik dari yang kamu tulis. Berbicaralah dengan yang terbaik dari apa yang kamu hafal.



Info Hari Buku Sedunia 2010
Hari Buku Sedunia diraikan setiap tahun pada 23 April.

Bermula pada tahun 2001, sebuah bandar dipilih oleh UNESCO, IPA, IBF dan IFLA sebagai Ibu Kota Buku Sedunia; dimulai dengan Madrid (2001), Alexandria (2002), New Delhi (2003), Antwerp (2004), Montreal (2005), Turin (2006), Bogotá (2007), Amsterdam (2008) dan Beirut (2009).

Ibu Kota Buku Sedunia 2010 adalah Ljubljana di Slovenia, menewaskan calon-calon kota lain seperti Vienna, Lisbon, St. Petersburg, Riga, Guadalajara dan Wellington. Ibu Kota Buku Sedunia 2011 pula ialah Buenos Aires (Argentina). Manakala pencalonan untuk Ibu Kota Buku Sedunia 2012 telah tamat pada 31 Mac 2010 mengikut waktu Perancis.


Syarat-syarat yang perlu dipenuhi oleh sesebuah bandar untuk dinobatkan sebagai Ibu Kota Buku Sedunia adalah:

1. Penyerahan senarai program termasuk aktiviti yang akan diadakan oleh bandar tersebut sepanjang setahun penobatannya sebagai Ibu Kota Buku Sedunia; aktiviti-aktiviti tersebut haruslah istimewa dan hanya khusus diadakan untuk mendapatkan penobatan serta bukan aktiviti tahunan yang biasa;

2. Penglibatan semua tahap pada peringkat perbandaran, wilayah, nasional dan antarabangsa serta ukuran sejauh mana potensi aktiviti yang diadakan boleh memberi impak meluas;

3. Jumlah dan mutu jalinan kerjasama yang sedang berjalan di bandar tersebut dengan pihak profesional nasional dan antarabangsa yang mewakili penulis, penerbit, penjual buku dan pustakawan.

4. Jumlah dan mutu pelbagai aktiviti lain yang mempromosikan buku dan budaya membaca.

5. Memenuhi prinsip kebebasan ekspresi, kebebasan menerbit dan kebebasan menyebar maklumat seperti yang digariskan Perlembagaan UNESCO, Artikel 19 dan 27 Deklarasi Sejagat Hak Asasi Manusia dan Perjanjian Florence.

SUMBER: http://bukuria-malaysia.com/2010/04/ibu-kota-buku-sedunia/



Khamis, April 22, 2010

Selagi Kita Sihat


Selagi Kita Sihat



Maksud hadith:

"Rebutlah oleh kamu LIMA sebelum LIMA:
Hidup sebelum Mati, Sihat sebelum Sakit,

Lapang sebelum Sibuk, Muda Sebelum Tua

dan Kaya sebelum Miskin".




Alhamdulillah, hari Khamis yang baik. Siapa sudah tengok KAIJI? Saya sekarang boleh diumpamakan seperti babak ketika Kaiji dan kawan-kawannya semasa mereka sedang melintas sebuah titian kecil antara dua buah bangunan tinggi mencakar langit.

Saya mahu menjerit kepada diri sendiri. Bertahanlah dan teruskan melangkah! Saya perlu menyelesaikannya. Terlanjur sudah melangkah dan menerima cabaran, berundur bukan pilihan. Ayuh! Tinggal 30% saja lagi.. Whoahh! Bertahanlah dan teruskan melangkah!!!

Hehe.. maaf ya. Saya sedang memberi semangat kepada diri sendiri;p



Masih ingat hadith 'Lima sebelum Lima' yang pernah kita bincangkan beberapa hari yang lalu. Malam ini kita menyambung lagi perbincangan berkaitan hadith itu.

Islam adalah agama yang menyeru penganutnya untuk sentiasa memerhatikan kesihatan. Lihat sahaja pada Rukun Islam yang lima. Selepas mengakui Allah sebagai Tuhan dan Nabi Muhammad sebagai Rasul, ada tuntutan kepada solat, puasa, zakat dan haji. Keempat-empat tuntutan itu sangat menuntut kepada kesihatan. Sepatutnya seorang muslim perlu sentiasa menjaga kesihatan dirinya agar dapat menyempurnakan Rukun Islam dengan baik.

Sebagai manusia, sihat dan sakit umpama pergantian siang dengan malam. Setiap yang sihat pasti akan merasai sakit kerana tanpa sakit tiadalah yang dinamakan sihat. Antara hak seorang muslim dengan muslim yang lain ialah untuk saling menziarahi sewaktu salah seorangnya sakit. Tuntutan menziarahi saudara kita yang sakit, antara lain adalah agar kita mensyukuri nikmat kesihatan yang kita miliki.
1. Sentiasa menjaga kesihatan diri. Setiap muslim wajib menyimpan cita-cita untuk mengerjakan haji ke Mekah. Kewajipan haji tidak hanya menuntut persediaan wang ringgit. Haji juga mengingatkan kita untuk berusaha agar sentiasa sihat dan cergas. Biasakan diri berjalan atau berjogging kerana antara rukun haji ialah Tawaf, Melontar dan Sai yang tentunya lebih berat daripada riadah jogging.

2. Membandingkan kesakitan yang kita alami dengan kesakitan orang yang lebih teruk dan berat. Antara cara untuk hidup sihat ialah dengan menganggap sakit yang kita alami adalah kecil dan mudah berbanding orang lain. Ini kerana, kesihatan dan kekuatan diri untuk melawan penyakit sangat berkait dengan pemikiran dan anggapan kita kepada penyakit atau kesakitan yang sedang kita alami.

3. Menggunakan kesihatan untuk melakukan ibadah dan usaha dengan baik kerana kita pasti satu hari kita akan sakit dan kemampuan untuk berusaha dan beribadah pasti akan berkurangan.
Justeru, pada malam Jumaat yang berkat ini, saya mengingatkan diri kita sendiri dan saudara yang sudi membaca bingkisan ini. marilah kita pergunakanlah nikmat sihat yang sedang kita nikmati ni sebaik-baiknya.

Rabu, April 21, 2010

Sebuah Puisi Penyesalan (Apa Yang Telah Aku Lakukan?!)


Sebuah Puisi Penyesalan
(Apa Yang Telah Aku Lakukan?!)




(Image By ninja-fighter)

Oh, hari penuh ilham. Bangun pagi sudah berfikir tentang buku dan tulisan. Seawal pagi membuka FB berkongsi bicara tentang buku dan penulisan. Jika malam tadi saya menyiarkan senikata lagu untuk berkongsi perasaan, malam ini saya menulis sebuah puisi untuk meluah rasa tentang penyesalan.

(Wah, ayat.. Berseni, halus dan tulus. Hehe;p)

Baru ini tadi, saya mengarang sebuah sajak untuk dijadikan post malam ini di blog ini. Sajak ini  sebenarnya, saya cuma terjemahkan dan edit daripada lirik lagu Linkin Park -What Ive Done itu. Oh, Linkin Park ada 'kenangan' tentang kehidupan saya satu masa dulu;p
Terima lah sebuah deklamasi, walau bukan idea sendiri,
namun tetap tulus dari hati,

ehem-ehem;-)
Apa Yang Telah Aku Lakukan

Dalam perpisahan ini
tiada darah
tiada alibi

Kerana aku sudah terhapus oleh penyesalan
tentang kebenaran
tentang ribuan pembohongan

Ayuh ke marilah!
oh, yang bernama belas kasihan
untuk kucuci semua
apa yang telah aku lakukan

Sudah kuhadapi, diriku sendiri
ingin merubah yang telah terjadi
menghapus diri sendiri
dan biarkan pergi dari
apa yang telah aku lakukan

Ingin kukuburkan dalam damai
apa yang kalian fikirkan tentangku
agar aku bersih dari segala prasangka
serta salah dan dosa
dengan tangan yang terketar
oleh ketidakpastian

Untuk apa yang telah aku lakukan
aku mahu memulakan semula
walaupun ribuan kesakitan mungkin datang

Hari ini akan berakhir
aku mengharap keampunan,
apa yang telah aku lakukan

apa yang telah aku lakukan
Aku mengharap keampunan,

apa yang telah aku lakukan..




What Ive Done - LINKIN PARK





In this farewell
There’s no blood
There’s no Alibi
‘Cause I’ve Drawn Regret
From the truth
Of a Thousand Lies

[Pre-Chorus]
So let Mercy Come
And Wash Away


[Chorus]
what i`ve Done
I've faced myself
To Cross out what I’ve Become
Erase Myself
And let Go of What I’ve done

Put to rest
What you Thought of Me
While I clean this Slate
With the Hands of Uncertainty

[Pre-Chorus]

[Chorus]

For What I’ve Done
I start again
And whatever pain may come
Today this ends
I’m Forgiving What I’ve Done

[Chorus]

What I’ve Done
Forgiving What I’ve Done


Selasa, April 20, 2010

Pemimpi kecil yang berangan tuk merubah nasibnya… (Boleh saya berbicara melalui senikata lagu?)


Pemimpi kecil yang berangan
tuk merubah nasibnya…
(Boleh saya berbicara melalui senikata lagu?))




    ku hanya pemimpi kecil yang berangan
    tuk merubah nasibnya…

            oh.. bukankah ku pernah melihat bintang
            senyum menghiasi sang malam
            yang berkilau bagai permata
            menghibur yang lelah jiwanya
            yang sedih hatinya
            yang lelah jiwanya
            yang sedih hatinya

                    ku gerakkan langkah kaki
                    di mana CINTA akan bertumbuh
                    ku layangkan jauh mata memadang
                    tuk melanjutkan mimpi yang terutus
                    masih ku coba mengejar rinduku
                    meski peluh membasahi tangan
                    lelah penat tak menghalangiku
                    menemukan bahagia


Salam malam Selasa kepada anda yang sudi membacanya. Saya menaip post ini sambil mendengar lagu dalam video di bawah;-)

Orang kata, gambar berbicara lebih daripada kata-kata. Dan, ada masanya, senikata lagu lebih baik dalam meluahkan rasa. Jadi, malam ini saya ingin berbicara melalui senikata lagu, boleh?

Saya menaip post ini sambil mendengar lagu dalam video di bawah. Lagu 'Sang Penghibur' dendangan Padi. Padi adalah antara band kegemaran saya, cuma sekarang saya sudah agak kurang mendengar lagu-lagu dari band ini. Saya suka dengan muzik Padi yang sedap (sebab itu Padi jadi duta mi Sedaap;p) dan senikata lagunya yang puitis dan 'Begitu Indah'. Nama Padi itu sendiri agak unik lagipun ia sesuatu yang sangat dekat dengan kita sehari-hari. ;-)








setiap perkataan yang menjatuhkan
tak lagi ku dengar dengan sungguh

juga tutur kata yang mencela
tak lagi ku cerna dalam jiwa

aku bukanlah seorang yang mengerti
tentang kelihaian membaca hati

ku hanya pemimpi kecil yang berangan
tuk merubah nasibnya…

oh.. bukankah ku pernah melihat bintang
senyum menghiasi sang malam
yang berkilau bagai permata
menghibur yang lelah jiwanya
yang sedih hatinya
yang lelah jiwanya
yang sedih hatinya


ku gerakkan langkah kaki
di mana CINTA akan bertumbuh
ku layangkan jauh mata memadang
tuk melanjutkan mimpi yang terutus
masih ku coba mengejar rinduku
meski peluh membasahi tangan
lelah penat tak menghalangiku
menemukan bahagia

o… o…
bukankah ku pernah melihat bintang
senyum menghiasi sang malam
yang berkilau bagai permata
menghibur yang lelah jiwanya
yang sedih hatinya
yang lelah jiwanya
yang sedih hatinya

yang lelah jiwanya
oo..
bukankah ku bisa melihat bintang
senyum menghiasi sang malam
yang berkilau bagai permata
menghibur yang lelah jiwanya

bukankah hidup ada PERHENTIAN
tak harus kencang terus berlari
ku helakan nafas panjang
tuk siap berlari kembali…
berlari kembali..
melangkahkan kaki
menuju cahaya

bagai bintang yang bersinar
menghibur yang lelah jiwanya
bagai bintang yang berpijar
menghibur yang sedih hatinya




Isnin, April 19, 2010

Baby Hana Update: Email dari ibu Hana


Baby Hana Update: Email dari ibu Hana



(Baby Hana)

Salam semua. Sebelum itu, saya memohon berbanyak-banyak maaf untuk komen, mesej dan email anda yang belum saya jawab. Saya dalam keadaan yang agak kritikal sekarang oleh 'sesuatu' yang sangat penting yang perlu dibereskan sebelum bulan April ini berakhir. Mohon doakan saya ya;-)

Insya Allah, esok saya akan meluangkan masa untuk itu semua kerana komen, mesej dan email dari anda yang sudi menghantarnya adalah sangat penting bagi saya..;-)

Kembali kepada kisah baby Hana. Mohon saudara semua memberi cadangan untuk kita sama-sama bantu saudara seagama kita yang sedang dalam ujian ini. Di bawah adalah email dari ibu baby Hana yang saya terima semalam.


Ingat lagi dengan baby Hana?
Baby Hana yang sedang sakit yang saya ceritakan tempoh hari...
Jika anda sudah lupa, sila KLIK SINI;-)

Di bawah adalah screenshot email dari ibu baby Hana kepada saya..


(Email dari ibu Baby Hana)

Assalammualaikum
Saya Rohaiza Binti Ishak. Ibu kepada Hana. Tujuan saya menghantar email ini kerana saya terbaca komen ustaz di blog uncle joe. Ustaz menanyakan maklumat tentang kami. Di bawah ini ada sedikit maklumat mengenai kami.
Nama Ayah : Mohemed Helmi B. Mohamed Aris
Nama Ibu : Rohaiza Bt Ishak
Nama bayi : NurHannah
Alamat : No 52, Jln PJ8 Tmn Pengkalan Jaya, Bukit Katil Melaka.

Saya harap dengan maklumat yang tak seberapa ini bolehlah ustaz bantu kami sekeluarga. Mungkin ada antara teman2 malahan ustz sendiri yang kedudukannya lebih rapat dengan Allah, maka doanya lebih makbul. Saya dan suami mengucapkan terima kasih di atas usaha ustz. Hanya Allah yang lebih layak utk membalasnya. Kalau tidak menyusahkan, hebahkan lah bantuan yang saya pinta ini kepada teman2. Doakan agar NurHannah dipulihkan kerosakan otaknya, dijauhkan dari kecacatan dan boleh membesar seperti kanak2 yang sempurna. Amin.


Ahad, April 18, 2010

(Jawapan) Cara Terbaik Untuk Menegur Supaya Yang Ditegur Tidak Kecil Hati dan Yang Menegur Tidak Makan Hati


(Jawapan) Cara Terbaik Untuk Menegur
Supaya Yang Ditegur Tidak Kecil Hati
dan Yang Menegur Tidak Makan Hati






(Macam mana orang Jepun ini boleh tanggalkan kepala dia ya?)


-Ini adalah penyelesaian masalah yang kita bincangkan hari Jumaat yang lalu. KLIK SINI untuk siri pertama-

Masalah PM adalah kerana barang-barang berharga milik negara diambil a.k.a. oleh tetamu kehormat dari negara lain. Bukanlah harga barang-barang itu yang menjadi soal tetapi barang-barang itu adalah khazanah berharga negara yang adanya sudah berusia ratusan tahun.

Baik malam ini kita melihat bagaimana PM tersebut menyelesaikan masalah itu...




ANALISIS MASALAH

Pihak yang ingin ditegur:
Tetamu yang mengambil (mencuri) barang-barang yang digunakan dalam jamuan.

Matlamat teguran:
Untuk menyelamatkan khazanah negara yang berharga dan penting.

Masalah:
Tidak boleh memalukan pihak yang ingin ditegur.






PENYELESAIAN

Perdana menteri negara tuan rumah meminta seorang daripada pengawalnya untuk menyamar menjadi ahli silap mata. Sebelum majlis berakhir, pengacara majlis memberitahu para hadirin bahawa satu pertunjukan silap mata akan dipersembahkan.

Ahli silap mata 'olok-olok' lalu dijemput ke atas pentas. Sebaik berada di atas pentas, ahli silap mata itu memperkenalkan diri. Selepas itu dia memberitahu tentang silap mata yang akan dipersembahkan olehnya, yang mungkin tidak akan dialami lagi oleh para tetamu selepas itu.

"Tuan-tuan dan puan-puan. Silap mata ini adalah permintaan istimewa oleh perdana menteri negara kami yang dipersembahkan khas untuk para pemimpin negara tetamu yang sudi melawat negara kami. Ini mungkin kali pertama dan terakhir tuan-tuan dan puan-puan sekalian melalui saat yang ajaib seperti ini".

"Baiklah, tuan-tuan dan puan-puan yang saya hormati. Selepas saya menghitung kiraan tiga, semua lampu dalam dewan ini akan ditutup dalam masa lima saat.. dan dalam masa lima saat itu, saya akan memasukkan beberapa barang yang berada di atas meja ke dalam beg tuan-tuan dan puan-puan sekalian.. Lebih menarik, sesiapa yang barang-barang di atas meja yang saya masukkan ke dalam beg mereka akan menerima hadiah istimewa dari perdana menteri".

Tepukan bergemuruh.

"Sebelum itu, ada satu syarat yang perlu dipatuhi oleh kita semua. Semua hadirin yang membawa beg tangan, diminta menutup beg mereka dengan kemas dan sila peluk beg itu dengan erat."

"Nampaknya semua sudah bersedia... satu.. dua.. tiga!"

Dewan pun bergelap selama lima saat. Pada masa itulah perdana menteri dan isteri serta beberapa pemimpin negara tuan rumah yang tahu akan hal itu, turut memasukkan beberapa barang ke dalam beg mereka. Ini bertujuan agar tetamu tidak merasa curiga dan malu dengan persembahan itu.

Selepas lima saat, lampu dinyalakan semula. Kelihatan semua tetamu masih memeluk dengan erat beg tangan mereka.

"Bailah, tuan puan sekalian sila periksa beg masing-masing. Sesiapa yang di dalam beg meraka ada dimasukkan barang-barang di atas meja, sila keluarkan barang tersebut dan panggil pelayan. Pelayan akan mengambil nama untuk perdana menteri memberikan hadiah istimewa. Hadiah akan dikirim melalui pos".
Ramailah tetamu yang berpura-pura menjerit 'kegembiraan' kerana di dalam beg mereka ada barang yang 'dimasukkan' oleh ahli silap mata. Oleh kerana perdana menteri dan beberapa orang pemimpin negara tuan rumah juga 'ada barang' di dalam beg mereka, maka tetamu yang cuba mencuri tadi tidak berasa malu dan bersalah.

Maka selesailah satu masalah;-)







Sabtu, April 17, 2010

Berehat bersama Kaiji Ito


Berehat bersama Kaiji Ito




Sejak pagi tadi, saya mengambil keputusan untuk berehat. Bukan kerana saya letih atau tertekan, cuma ya, sekadar mahu berehat. Mengikut petua 'berhenti semasa panas' agar selepas itu boleh meletup dan menjerit "EUREKA!!". Hehe;-)

Malam ini saya mahu berehat bersama KAIJI ITO. Siapa itu Kaiji Ito? Beliau adalah hero dalam filem Jepun yang sedang meletup itu - KAIJI THE ULTIMATE GAMBLER. Sebuah filem thriller psikologi menarik dari Jepun yang sangat mengujakan dan sebenarnya menyampaikan banyak mesej motivasi.

Insya Allah, sambungan untuk post semalam akan saya siarkan esok. Ok, saya mahu menonton sekarang. (Sebenarnya , saya sudah menonton sampai 30 minit pertama hari itu, tetapi saya perlu tangguhkan sehingga malam ini untuk menontonnya sehingga habis).









Kaiji: The Gambler Ultimate adalah sebuah filem thriller psikologi dari Jepun yang sangat menarik, mendebarkan dan mengujakan. Dibintangi oleh Fujiwara Tatsuya sebagai Kaiji. Filem ini berdasarkan manga (komik Jepun) oleh Nobuyuki Fukumoto's yang telah terjual lebih dari 11 juta naskah. Kaiji seorang pemuda 26 tahun yang 'jiwa kacau' dan malas. Hidup terumbang ambing. Suka bertukar kerja yang akhirnya dia terperangkap untuk menyertai perjudian dalam sebuah kapal mewah.

Apakah yang berlaku seterusnya? Mengapakah filem ini menarik bagi saya?

Saya perlu menonton filem ini sehingga habis dulu untuk menjawabnya;-)


Jumaat, April 16, 2010

Cara Terbaik Untuk Menegur Supaya Yang Ditegur Tidak Kecil Hati dan Yang Menegur Tidak Makan Hati


Cara Terbaik Untuk Menegur
Supaya Yang Ditegur Tidak Kecil Hati
dan
Yang Menegur Tidak Makan Hati




(Image By lengtarang)

Fuh. Panjangnya tajuk. Melebihi 12 patah perkataan. Secara teorinya, untuk post blog, tajuk yang baik adalah terdiri daripada satu hingga enam patah perkataan. Tajuk saya malam ini adalah dua kali ganda format itu. Erm, mungkin anda yang membaca ini boleh mencadangkan tajuk baru yang lebih 'kompak' daripada ini? Jika ada, silakan..

Bukan kadang-kadang, malah selalu, kita perlu menegur orang lain dan ada masanya sama ada kita mahu atau tidak, sama ada kita suka atau tidak, kita terpaksa menegur juga. Masalahnya, kadangkala kita tersilap cara menegur sehingga orang yang ditegur kecil hati. Kadang-kadang, kita terlanjur menegur dengan cara yang salah dan kasar sehingga membuat orang yang ditegur 'sentap'.

Apabila ada orang yang sentap, perhubungan pun boleh terganggu gugat. Bila perhubungan terganggu gugat, mulalah masing-masing bermuka masam dan kelat. Jika muka dah masam dan kelat, komunikasi pun dilanda guruh dan kilat. Akhirnya, teguran menyebabkan perbalahan dan tidak mencapai matlamat.

Sempena hari Jumaat yang penuh berkat ini, sama-samalah kita beringat. Malam ini saya ingin membawa saudara yang saya hormat. Kita berbincang tentang cara menegur yang berhemat. Kita ingin berlatih menegur dengan cara yang tepat dan teguran kita mencapai matlamat. ;-)

Unruk itu, malam ini saya hidangkan sebuah masalah untuk renungan kita bersama. Sama-samalah kita memikirkan jalan penyelesaiannya. Harap anda boleh beri cadangan bagaimana kita hendak menyelesaikan masalah ini. Esok pula, kita akan berkongsi kaedah terbaik untuk menyelesaikan masalah ini. Insya Allah....



Satu masa, seorang Perdana Menteri mengadakan jamuan minum petang bersama seorang Perdana Menteri negera lain. Majlis itu dihadiri ramai pembesar dari kedua-dua buah negara; sama ada negara tuan rumah mahupun negara yang datang bertamu.

Majlis itu diadakan di rumah Perdana Menteri tersebut. Cawan, piring, pinggan, sudu, garpu, mangkuk dan lain sebagainya yang digunakan dalam majlis itu adalah antara khazanah negara yang mahal-mahal dan sangat bernilai. Ada antaranya yang berusia ratusan tahun dan merupakan khazanah sejarah negara. Tentulah pinggan mangkuk pada pasangan suami isteri Perdana Menteri yang bertamu adalah lebih istimewa daripada pembesar yang lainnya.

Al-maklumlah, negara tuan rumah adalah negara yang terkenal dengan bahan-bahan seperti itu. Serata dunia mengenali negara itu sebagai negara yang pakar dan hebat dalam pembuatan Cawan, piring, pinggan, mangkuk, sudu dan garpu yang cantik, unik dan tiada tandingan di dunia ini.

Selepas jamuan, perdana menteri negara tuan rumah naik ke atas pentas untuk memberikan ucapan. Masa inilah beliau 'perasan' beberapa orang isteri tetamu yang hadir memasukkan sudu, garpu, piring dan mangkuk yang kecil ke dalam tas tangan mereka yang besar-besar dan mahal-mahal itu.

Maka, perdana menteripun jiwa kacau melihat keadaan itu. Ucapannya pun mula hilang fokus dan akhirnya ucapan itu dihentikan cepat. Selalunya, perdana menteri ini bila berucap punyalah panjang lebar. Mungkin kerana itu, beberapa orang isteri tetamu yang hadir merasakan beliau tidak nampak mereka sedang mengambil sudu, garpu, piring dan mangkuk itu.

Selepas perdana menteri mengakhiri ucapannya, tibalah giliran perdana menteri negara tetamu memberi ucapan dan selepas itu pula ada persembahan kebudayaan dari kedua-dua negara. Perdana menteri negara tuan rumah mengambil kesempatan ini untuk berbincang dengan isterinya.

Perdana menteri negara tuan rumah dan isterinya ke bahagian belakang pentas dan berbincang. Bagaimana caranya untuk menyelamatkan sudu, garpu, piring dan mangkuk yang diambil itu dengan cara yang paling bijak dan halus. Mereka tidak boleh memalukan tetamu tersebut kerana hubungan diplomatik antara kedua negara boleh terjejas sekiranya tetamu malu dengan apa yang berlaku.

Dan...

Inilah masalah yang hendak kita bincangkan. Mohon anda berikan cadangan anda ya. Bagaimana caranya untuk menyelamatkan sudu, garpu, piring dan mangkuk yang diambil itu dengan cara yang paling bijak tetapi berkesan. ;-)



Khamis, April 15, 2010

Betapa beratnya dugaan ini...


Betapa beratnya dugaan ini...


Sekadar renungan ringkas kita bersama malam Jumaat yang penuh barokah ini.

Alhamdulillah, hari yang baik dan saya dalam keadaan sihat wal afiat. Anda pula bagaimana? Sihat? Masih boleh bernafas dengan sendiri tanpa bantuan alat pernafasan? Dapat menggerakkan jari jemari anda? Dapat makan dan minum dengan normal dan baik? Alhamdulillah, syukur jika semuanya dapat;-)
Dalam kita menikmati anugerah kesihatan yang percuma ini, yang ada antaranya tidak perlu kita fikirkan dan kawal pun. Seperti pernafasan, berapa kali agaknya kita berfikir dan mengatur nafas kita- tarik, tahan hembus dan sebarkan oksigen itu ke sistem tubuh kita. Pernah kita kawal sistem peredaran darah dalam tubuh kita? Pernah kita fikirkan agar makanan yang masuk ke mulut kita lepas dikunyah perlu di'apa'kan?

Ketika kita membaca ini, berapa juta proses yang berlaku bermula dari mata yang melihat huruf, kemudian minda kita yang mengenal huruf-huruf ini dan menterjemahkan ia menjadi imej dalam minda kreatif kita dan memberi kita kefahaman perkataan demi perkataan yang kita baca itu.

Sesungguhnya, Ketika kita sedang menikmati semuanya, bersyukurlah dan hargailah ia... kerana ada orang yang tidak menikmatinya...





Betapa berat mata yang memandang..

KLIK SINI untuk kisah lanjut bayi dalam gambar-gambar di bawah


Gambar ini diambil pada hari ke-2 kelahiran Hana. Waktu ini Hana di ICU nursery. Hana bernafas menggunakan mesin kerana ketika lahir, denyutan jantung sudah terhenti. Doktor melakukan CPR untuk mendapatkan semula nyawa Hana. Allah Maha Berkuasa. Alhamdulillah.


Ini gambar 2 minggu lepas ketika di wad knk2 tiba2 pernafasan Hana laju. Doktor memberi ibu Hana 2 pilihan. Pilihan pertama untuk mendakap Hana buat saat terakhir kerana Hana terlalu sukar bernafas. Pilihan kedua pula ialah masuk ke ICU dan memasukkan kembali tiub pernafasan. Doktor menerangkan jika tiub sukar di masukkan ke mulut, mereka akan masukkan melalui leher dengan menebuk leher Hana. Dengan kauasa Allah tiub berjaya dimasukkan melalui mulut.


Ini gambar ketika Hana dimasukkan ke ICU selepas tiub pernafasan dimasukkan melalui mulut.


Ini gambar selepas kaki Hana disimen. Tiub di mulut Hana digunakan untuk menyusu. Belum lagi pandai menghisap, kaki pula patah.

KLIK SINI untuk kisah lanjut bayi dalam gambar-gambar di atas






Rabu, April 14, 2010

ORANG BUKAN ISLAM MENEMUI KEAJAIBAN SOLAT


ORANG BUKAN ISLAM
MENEMUI KEAJAIBAN SOLAT






(Image By faizal_0306)

Malam ini kita berkongsi cerita tentang solat. Cerita tentang seorang non-muslim yang mengkaji tentang solat dan menemui keajaiban solat. Keajaiban itu ialah bahawa masa paling tenang bagi seseorang ialah ketika dalam solat. Benarlah seperti kebiasaan Rasulullah (SAW) ketika menyuruh Bilal (RA) untuk melaungkan azan; Baginda (SAW) akan berkata kepada Bilal, 'Rehatkan kami dengan solat'.

Sebenarnya ini cerita lama. Saya baca ini dalam suratkhabar tahun 2008 begitu. Namun, rasanya tidak salah kita mengulang dan mengingati kisah lama, sekali-sekala, mungkin boleh jadi pengingat kepada yang lupa.

Cuma, yang kurang enaknya ialah, pada tahun lepas seingat saya. Ada seorang pendakwah tu (Ustaz) datang ke tempat saya ini untuk berceramah sempena Maal Hijrah. Ustaz ini boleh dikatakan agak terkenal juga. Kerap juga masuk televisyen dan jika tidak silap ada buku. Apa yang saya agak kurang setuju dengan Ustaz ini ialah, dia tidak suka kajian tentang solat ini dibesar-besarkan, bimbang orang nanti solat kerana berkehendakkan kebaikan-kebaikan itu, jadi bukan kerana Allah lagi.

Apapun, itu persepsi Ustaz itu. Mungkin dari segi kelulusan dan gelaran, dia lebih tinggi daripada saya. Namun, persepsi beliau itu agak kurang enak dan tidak positif bagi saya. Kena pula itu ceramah umum, jika dalam perbualan tertutup dengan sesama ahli agama mungkin tidak mengapa kot. Sebenarnya ustaz itu 'komplen' satu program tv itu, yang membincangkan tentang keajaiban dan kebaikan solat.


ORANG BUKAN ISLAM
MENEMUI KEAJAIBAN SOLAT


(Prof Dr Wan Abu Bakar (kanan) bersama Dr Fatimah
dan Ng Siew Chok bersama buku mengenai rahsia solat dari segi sains)

Ng Siew Chok; Pensyarah Fakulti Kejuruteraan Biomedikal di Fakulti Kejuruteraan Universiti Melaya (UM), bersama dua orang lagi Professor di UM telah menjalankan kajian saintifik terhadap solat yang pertama di Malaysia. Menurut Siew Chok, otak dipengaruhi oleh keadaan fizikal dan emosi. Dalam bidang kejuruteraan perubatan, ketenangan fikiran (otak) dapat diukur menggunakan EEG (electroencephalography)-sejenis alat untuk mengukur gelombang otak.

Gelombang otak jenis Alfa(813hz) merupakan keadaan tenang. Siew Chok mendapati, semasa I’tidal (berdiri selepas solat sebelum sujud dengan thoma’ninah); isyarat Alfa daripada gelombang otak orang yang bersolat meningkat dengan mendadak.

Peningkatan mendadak isyarat Alfa membuktikan otak sangat tenang pada ketika itu. Beliau merumuskan semasa I’tidal dengan thoma’ninah adalah masa yang paling tenang dalam solat.

Pada setiap akhir sesi ujikaji, Siew Chok mendapati keadaan fizikal dan mental selepas seseorang mendirikan solat berada dalam keadaan segar dan tenang seperti baru bangun dari tidur yang cukup.

Siew Chok merumuskan solat boleh menjadi sesi refreshment untuk seseorang sebelum meneruskan rutin kehidupan yang memerlukan banyak tenaga baik fizikal dan kekuatan mental dalam mengharungi cabaran dan masalah hidup.

Antara keajaiban solat yang ditemui oleh Ng Siew Chok dan dua orang rakannya mendapati:


1. Umat Islam bertuah kerana solat wajib yang dilakukan 5 waktu sehari menyamai aktiviti senaman dan regangan yang memperkuatkan sistem otak dan fizikal.


2. Komposisi tubuh terbaik bagi seorang manusia boleh diperolehi dengan solat wajib lima kali sehari, kefahaman terhadap apa yang dibaca dalam solat, solat berjamaah, dan rukuk dan sujud dengan tepat/betul.


3. Didapati orang yang solat berjamaah lebih tenang dan sihat berbanding orang yang solat bersendirian.


4. Solat boleh merawat ED (erectly disfunction) atau lebih dikenali sbagai mati pucuk.


5. Menurut pakar, pesakit jantung perlu melakukan senaman 30minit setiap hari dan ini menyamai solat wajib yang lima.

Lebih daripada itu, banyak lagi penemuan oleh pakar-pakar Islam mahupun bukan Islam yang membuktikan keajaiban, kepentingan dan kebaikan solat terhadap manusia.

Antaranya ialah penemuan Dr Moh Sholeh; seorang doctor perubatan di Indonesia yang mendapati solat sunat tahajjud boleh merawat barah. Lagi, penemuan tiga orang doktor di Jepun yang mendapati solat mencegah dan merawat sakit sendi dan tulang pada umur tua.

Kesimpulannya; Melakukan solat belum tentu dapat memperolehi kebaikan-kebaikan tersebut andai solat kita tidak tepat dalam perlaksanaannya.

Kebaikan hasil solat itu tentu hanya dapat diperolehi dan dirasai dengan solat yang betul dan tepat dalam perlaksanaannya. Selebihnya; matlamat solat itu (sebagaimana yang dikehendaki Allah) hanya dapat dicapai oleh orang yang menghadirkan seluruh dirinya menghadap Allah semasa solat.

Bagaimana yang dikatakan orang yang menghadirkan seluruh dirinya manghadap Allah ketika solat? Itulah orang yang hadir jasadnya, mindanya, akalnya, hatinya dan jiwanya ketika solat. Akhirkata, hanya dengan ilmu kita akan memahami dan memperolehinya. Ingat, amalan tanpa ilmu ibarat pokok tidak berdahan dan tidak berbuah.

WALLAHU’ALAM.








Selasa, April 13, 2010

Ngilu dan Malu!


Ngilu dan Malu!



(MANSOR bersama Siti Rohani (dua dari kiri) serta sanak saudara menyaksikan majlis pernikahan Eezalela dan Hassan Aqeel menerusi sidang video menggunakan Skype di St Gabriel, Los Angeles, di rumahnya di Lorong Al-Falah, Batu 7, Simpang Renggam, Johor, semalam. KLIK SINI untuk berita lanjut) - Harap maklum. Berita ini tidak termasuk dalam isu 'Ngilu dan Malu' ya.
Alhamdulillah, hari Selasa yang baik. Saya dalam keadaan yang baik dan dapat menjalani kehidupan dengan baik. Anda bagaimana? Saya selalu berdoa, anda yang membaca blog ini agar sentiasa berada di bawah limpahan kasih sayang Allah (SWT).

Semalam saya menulis tentang ngilu? Ngilu ke nyilu? Alhamdulillah, post semalam menjadi antara post blog ini yang agak popular dan banyak dibuka. Hari ini kita bercerita lagi tentang ngilu. Tentang berita yang membawa ngilu dan malu.

Ada dua berita 'ngilu dan malu' yang hendak kita kisahkan malam ini. Berita yang membuat orang bujang seperti kami-kami ini, boleh menarik nafas lega sedikit kerana masih membujang. (Hehe, ni kira ayat-ayat nak pujuk diri sendiri la ni;p)

Pertama, kisah 'suami simbah cuka getah ke muka isteri' yang berlaku di negara kita minggu lalu. Dengarnya, hari ini si suami itu dijatuhkan hukuman 6 tahun penjara dan 2 sebatan. Kesian. Apapun, kita tidak tahu apa sebenarnya masalah mereka itu. Mengikut apa yang diberitakan, mungkin si suami malang itu 'jiwa kacau' kerana isterinya 'bermain sms' dan tidak mahu pula telefon bimbitnya dilihat suami. Dikatakan si isteri melecur lapan peratus di bahagian muka. Mengapa agaknya ya sampai jadi begitu? Ish, memang ngilu dan malu.

Satu lagi kisah yang berlaku di Indonesia. Seorang lelaki bujang ditangkap sedang berasmara dengan seorang isteri orang. Selepas ditangkap, kedua-duanya diarak keliling kampung dalam keadaan bogel! Masya Allah. Kemudian diikat di sebatang tiang dan dipukul oleh penduduk kampung. Astaghfirullah. Dosa bertingkat-tingkat, dan bertambah-tambah. Mulanya kerana pasangan itu berzina sememangnya berdosa. Kemudiannya yang orang kampung mengarak mereka dalam keadaan bogel itu, ikut hukum mana pula? Islam tidak pernah ada hukum begitu. Memang satu berita yang 'ngilu dan malu' bagi kita umat Islam.

PS: Dengarnya ada berita orang Malaysia kita yang duduk di Amerika kahwin guna Skype. Eh, bukan kahwin guna Skype, mereka tunjuk majlis kahwin guna Skype untuk family di Malaysia tengok. Ehem, besok jika ada jodoh, ehem-ehem, pembaca blog ini bolehlah tengok saya di Skype jugak. Bersiaran langsung tu. Doa-doalah ya;-)

PSP: Dengar lagi. Halimaton batal hasrat kahwin. Syukur Alhamdulillah. Kadang-kadang, orang tua kita ni, bila tengok anak pandai kat sekolah, dia yakin anak akan pandai dalam hidup. Tidak semestinya kan.





BERITA NGILU dan MALU 1
Pasangan berzina diarak bogel keliling kampung

BANDA ACHEH 8 April 2010 - Seorang guru bersama kekasihnya yang merupakan isteri orang, diarak bogel mengelilingi kampung mereka setelah didapati berzina sebelum dipukul oleh penduduk dan kini berdepan hukuman sebat di khalayak umum.

Guru itu yang hanya dikenali sebagi Bus, berusia 36 tahun ditangkap semasa mengadakan hubungan seks dengan seorang suri rumah Yus, 28, di Acheh oleh penduduk kampung.

"Penduduk kampung menyerbu rumah wanita itu dan mendapati mereka sedang berdua-duaan," kata pegawai penguatkuasa Syariah Aceh Barat, Teuku Abdurrazak.

"Mereka kemudiannya ditarik keluar dan diarak berbogel keliling kampung, diikat di sebatang tiang dan dipukul menggunakan kayu serta tangan mereka sehingga lebam dan biru.

"Penduduk kampung sangat marah... jika polis lambat tiba di tempat kejadian, pasangan itu mungkin mati," kata Abdurrazak.

Menurutnya lagi, pasangan itu kini berdepan hukuman sembilan sebatan jika didapati bersalah berzina.

Aceh melaksanakan sebahagian undang-undang Syariah pada 2001 sebagai sebahagian daripada pakej autonomi dari Jakarta bertujuan untuk menghapuskan sentimen puak pemisah.

SUMBER: AFP






BERITA NGILU dan MALU 2

Suami simbah asid kena 6 tahun, 2 sebatan

Oleh Irwan Shafrizan Ismail
irwansha@bharian.com.my
2010/04/13

KUANTAN: Mahkamah Sesyen di sini, semalam menjatuhkan hukuman penjara enam tahun dan dua sebatan terhadap seorang penganggur selepas mengaku bersalah atas tuduhan menyimbah cuka getah terhadap isterinya apabila keinginannya untuk melakukan hubungan seks ditolak.

Ketika menjatuhkan hukuman itu terhadap Supian Hani Ismail, 47, Hakim Irwan Suainbon menegaskan mahkamah memandang serius kesalahan dilakukan tertuduh yang sepatutnya melindungi isterinya. Irwan memerintahkan hukuman penjara dilaksanakan bermula hari ini.

KLIK SINI untuk berita lanjut

Isnin, April 12, 2010

Ngilu hati dan ngilu gigi


Ngilu hati dan ngilu gigi



(Image By findstuff22)

NGILU. Ada masanya bila mendengar sesuatu bunyi, gigi saya merasa ngilu. Itu ngilu gigi. Selalu pula ketika membaca akhbar, saya merasa ngilu hati. Perkataan ngilu itu sendiri agak unik bagi saya. Ia satu perkataan yang agak pelik juga. Ngilu.

Bukan hari ini sahaja, malah boleh dikatakan setiap kali membaca akhbar nasional, ada sahaja berita yang membuat saya ngilu hati dan ngilu gusi juga ngilu gigi. Semalam saya tidak membaca sebarang akhbar yang fizikal mahupun yang digital. Hari ini pun mulanya saya tidak mahu membaca akhbar, namun berita muka depan sebuah akhbar itu memanggil-manggil saya untuk mengambil akhbar itu dan membacanya. Saya kengiluan lagi.

Gambar di muka depan sebuah akhbar membuat saya ngilu hati. Gambar mayat seorang bayi yang dibungkus kertas surat khabar yang ditemui dalam tong sampah. Memang perbuatan dilaknat Allah. Memang tidak sanggup saya untuk melihat lama-lama gambar itu. Subhanallah.

Di sebelah gambar itu pula kisah Halimaton yang sudah beberapa minggu memang membuat hati saya kengiluan dan kegeraman. Ceritanya semalam kekasih Halimaton itu ditangkap polis kerana melarikan Halimaton. Memang, dia tidak melarikan Halimaton kerana Halimaton kata dia yang rela. Namun, bagi saya samalah macam kes rogol gadis bawah umur, tetap dikira rogol sama ada rela tak rela. Rasanya kita semua dah sedia maklum kisah Halimaton ini. Kisah pelajar pintar berusia 15 tahun yang berkeras hendak berkahwin dengan teman lelakinya itu. Walahai adik, kenapalah sanggup buat begitu pada keluarga kamu. Cerita kamu itu bukan heboh sekampung saja tau, sudah heboh ke seluruh negara. Astaghfirrullah..

Saya teruskan pembacaan kerana kisah bayi dalam tong sampah itu berita selanjutnya di dalam akhbar. Saya 'kengiluan' lagi. Ngilu ketika membaca berita seorang warga tua berumur 69 tahun yang badannya hancur berkecai digilis puluhan kenderaan. Lebih ngilu lagi, pakcik itu dikatakan sedang melintas jalan untuk membeli makanan. Innalillahi wa inna ilaihi raji'un.

Na'uzubillah. Itu cerita dalam akhbar. Saya berdoa semoga saya dan anda yang membaca ini serta ahli keluarga kita yang kita sayangi, dilindungi Allah daripada musibah seperti tiga berita yang saya kisahkan di atas. Amin Ya Rabb Al-Alamin.

PS: Lagi berita yang membuat saya ngilu hati ialah tentang nilai ringgit yang dikatakan meningkat itu. Erm, dulu masa saya kanak-kanak, seringgit boleh buat beli DUA BUNGKUS maggi mee. Sekarang ni, seringgit itu boleh beli satu bungkus Maggi sahaja. Jika sekarang saya boleh balik ke nilai duit masa saya kanak-kanak dulu, saya tidak akan ngilu hati membaca berita itu.





BERITA NGILU 1

‘Tidurkan’ bayi dalam tong sampah
Oleh Nor Fazlina Abdul Rahim dan Md Fuzi Abd Lateh
bhnews@bharian.com.my
2010/04/12

Mayat mangsa dibungkus dengan surat khabar ditemui kakitangan MDHS

KUALA LUMPUR: Lagi kes pembuangan bayi berlaku, terbaru dengan penemuan mayat bayi lelaki dibungkus dengan surat khabar dan masih bertali pusat dipercayai baru dilahirkan di dalam tong sampah di Kampung Tanjung dekat Sungai Choh, Hulu Selangor, pagi semalam. Mayat bayi itu ditemui Mohd Kamil Enoh, 44, pekerja Majlis Daerah Hulu Selangor (MDHS) ketika memulakan kerja hariannya di kawasan berkenaan, kira-kira jam 8 pagi.

KLIK SINI untuk baca selanjutnya






BERITA NGILU 2



Remaja larikan Halimaton ditahan
Oleh Nahar Tajri dan Hamzah Osman
bhnews@bharian.com.my
2010/04/12
LANGKAWI: Teman lelaki Halimaton Abdul Rashid, pelajar pintar yang melarikan diri ke pulau ini bulan lalu untuk berkahwin, ditahan polis pada Jumaat lalu untuk disiasat kerana disyaki melarikan pelajar berkenaan daripada penjaganya.

Mohamad Noor Abdullah, 19, atau lebih dikenali sebagai Adam, ditahan di rumahnya oleh sepasukan polis dan dibawa ke Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Langkawi sebelum dihantar ke IPD Kuala Muda, tempat laporan kehilangannya dibuat pada 22 Mac lalu. Ketua Polis Daerah Langkawi, Superintendan Ishak Hasan, ketika dihubungi mengesahkan penahanan remaja lelaki itu dan kes diserahkan kepada IPD Kuala Muda untuk siasatan lanjut.

KLIK SINI untuk baca selanjutnya







BERITA NGILU 3

Mayat hancur di lebuh raya
Oleh Nor Fazlina Abdul Rahim dan Md Fuzi Abd Lateh
bhnews@bharian.com.my
2010/04/12
Mangsa digilis puluhan kenderaan ketika melintas beli makanan

RAWANG: Seorang lelaki, Azit Saat, 69, ditemui maut dengan badan hancur berkecai, tali perut terburai dan tulangnya bertaburan sepanjang kira-kira 50 meter akibat digilis puluhan kenderaan di lebuh raya berhampiran kawasan Rehat dan Rawat (R&R) Rawang, di sini, kelmarin. Kejadian di Kilometer 439.7 Lebuhraya Utara Selatan arah utara itu berlaku kira-kira jam 8 malam apabila mangsa dikatakan cuba melintasi lebuh raya berkenaan untuk membeli makanan di kawasan hentian bersebelahan.

KLIK SINI untuk baca selanjutnya