Rabu, September 19, 2012

Untuk Apa Sehari Lagi


Untuk Apa Sehari Lagi




Sekurang-kurangnya, untuk diri saya sendiri, saya mendapat jawapan bahawa hidup yang satu hari ini adalah untuk:

1. Menunaikan Solat Fardu Yang LIMA

2. Untuk Mengusahakan LIMA Tujuan Hidup Manusia

3. Mensyukuri LIMA Perkara

Untuk tahun ini, hari Rabu menjadi hari kesukaan saya pada hari persekolahan. Ini kerana, pada hari Rabu, jadual saya hanya satu jam setengah pada sesi pagi dan satu jam setengah lagi pada sesi petang. Itupun, selang seminggu. Minggu ini 1 jam setengah, minggu yang satu lagi hanya satu jam sahaja; berselang seli antara mengajar hanya satu jam dan dua jam pada hari Rabu.

Lebih menyenangkan lagi hati saya ialah, hari Rabu hanya mengajar sebuah kelas. Kelas itu pula ialah kelas yang sangat 'aman' sekali. Murid-muridnya boleh duduk diam dan memberi perhatian. Sangat memberi kerja sama baik dalam P&P yang sedang dijalankan juga rajin membuat tugasan yang diberikan. Alhamdulillah, nikmatnya hari Rabu untuk sesi persekolahan tahun 2012 ini.

Ketika Bumi Disinari Cahaya Dhuha 


Ada harinya, Allah merezekikan saya menjadi hamba yang mendirikan solat sunat dhuha. Selalunya, selepas dhuha direzekikan juga saya untuk membaca surah ar-Rahman. Surah kegemaran yang dihafal sejak 10 tahun yang lalu. Tenangnya rasa hati selepas mendirikan solat sunat dhuha dan membaca surah ar-Rahman, membuatkan alam menjadi indah pada pandangan. Lebih-lebih lagi pada hari yang cerah. Panorama dhuha adalah antara pemandangan yang paling indah.

Dalam saat-saat tenang dengan rasa penuh keinsafan dan kesyukuran itu, sering saya memandang panorama alam waktu dhuha dengan sebuah persoalan, iaitu;
"Untuk apa sehari lagi?" 

Untuk Apa Sehari Lagi 


Dari sekalian banyak hamba Allah yang dijemput ajal semalam dan hari ini; saya dan saudara yang membaca post ini, mendapat sehari lagi untuk hidup di dunia ini. Bagaimanapun, esok belum tahu lagi. Mengingat kematian, memandang diri dan wajah-wajah kesayangan; saya merasakan bahawa dapat hidup sehari lagi sebagai satu nikmat yang besar sekali maknanya. Betapa jika ditanyakan saya, 'apakah saya sudah bersedia untuk mati?'; jujur sekali, jawapan saya ialah 'belum sedia untuk mati'.

Melihat sudut cerah dan indah kehidupan. Hidup di bahagian bumi yang aman. Hidup dengan tidak menghadapi susah payah untuk minum, makan, bergerak dan berkomunikasi. Hidup dalam keadaan yang mudah untuk melakukan ibadat yang wajib mahupun sunat.

Memandang juga sudut suram dan muram dalam kehidupan. Kewajipan yang belum sepenuhnya dilaksanakan. Impian dan cita-cita yang belum kesampaian. Hutang piutang yang perlu dilunaskan. Janji-janji yang belum ditunaikan; dan lain sebagainya.

Kedua-dua belah sudut kehidupan itu, yang jika kita fikirkan akan menginsafkan kita bahawa betapa besarnya nilai hidup sehari lagi di bumi ini. Justeru kerana besar nilainya itu, kita perlu selalu mengingatkan diri sendiri agar berfikir tentang 'untuk apa sehari lagi dalam kehidupan ini...?'

Hidup Menuju Mati 


Setiap hari yang kita mulakan, akan kita tinggalkan. Setiap hari yang kita tinggalkan, kita semakin menghampiri apa yang dinamakan kematian. Sesungguhnya, menyedari hakikat itu sewajarnya kita memikirkan untuk apa hidup yang satu ahri lagi yang kita miliki ini. Tidaklah hidup ini untuk dibiarkan berlalu begitu saja. Tidaklah hidup ini untuk kita tenggelam dalam kesibukan yang meletihnya, tetapi pada saat kembali kepada Tuhan, kita dapati bahawa kesibukan dan keletihan itu hanya kosong.

Lalu, saya mencari jawapannya dalam agama. Saya mencari jawapannya dengan Allah dan Rasul-NYA. Sekurang-kurangnya, untuk diri saya sendiri, saya mendapat jawapan bahawa hidup yang satu hari lagi ini adalah untuk:

1. Menunaikan Solat Fardu Yang LIMAMensyukuri LIMA Perkara

2.  Untuk Mengusahakan LIMA Tujuan Hidup Manusia

3. Mensyukuri LIMA Perkara

Dalam kesibukan kerja dan dengan kelembapan sambungan internet pada waktu ini, inilah sekadarnya bual-bicara saya untuk kali ini. Insya Allah, bual bicara kita tentang 'Untuk Apa Sehari Lagi?' ini akan kita sambung pada bahagian kedua nanti.

Dengan mengharap kasih sayang Allah jua semuanya...

2 ulasan:

  1. Mengingati mati adalah perkara yang sepatutnya kita buat setiap hari agar kita dapat mensyukuri nikmat Allah dan berusaha untuk meningkat kualiti ibadah kita,nasihat utk diri aku sendiri juak heheh best tazkirah tok bro

    BalasPadam
    Balasan
    1. Kita manusia tok bro memang perlu selalu saling ingat mengingatkan.. Sikda yang sempurna, sebab ya kita saling memerlukan. Salam hari Jumaat bro :)

      Padam