Jumaat, Mei 08, 2015

Salam Jumaat Blogosfera (May I go toilet, teacher?)

 
Salam Jumaat Blogosfera

(May I go toilet, teacher?)

a

(Foto saya hari ini. Jumaat, 8 Mei 2015, jam 8:39 pagi)
Salam Jumaat Blogosfera,
Bismillah.

Jika blogosfera ini diibaratkan sebagai kerbau, sayalah bangau. Seperti kata pantun Melayu...

Orang petani membuat dangau,
Dibiar kosong tidak bekerja;
Berapa tinggi terbang bangau,
Akhirnya di belakang kerbau juga.
Hari ini adalah hari Jumaat, yang merupakan hari paling saya suka dalam seminggu. Sejak zaman kanak-kanak sehingga kini berusia sepatutnya sudah ada anak, saya suka akan hari Jumaat. Malah, sejak memulakan blog ini enam tahun yang lalu, saya buat satu 'label' (kategori) post di blog ini dengan nama 'Post Khas Hari Jumaat'.

Alhamdulillah hari ini adalah hari yang indah dan baik. Saya mendoakan semoga anda juga menikmati indahnya Jumaat hari ini, Allahumma Amin, Ya Rabb al-Alamin.

'May I go toilet, teacher?'

"Jawabnya dua, Tuan Haji....", 
saya menjawab soalan Tuan Haji 'M'.

"Kalau kamu tanya anak 'KG-1' sana...
nda ia dapat tejawab tu, lurus?", 
Haji M menyambut jawapan saya.

"Awu, lurus tu Tuan Haji, hehe....",
kata saya.

"Pasal apa abisdurang nda dapat jawab?",
Haji M bertanya lagi.

"Pasal durang belum kenal nombor barangkali, 
betul nda Tuan Haji?",
kata saya dalam nada hormat dan merendah diri.

Itu adalah sebahagian perbualan saya bersama seorang guru besar sekolah swasta di Negara Brunei Darussalam pada 14 Januari 2015. Berikut dan seterusnya versi Bahasa Melayu Malaysia.

Hari itu Hari Rabu, 14 Januari 2015. Atas urusan kerja, saya memandu jauh pagi itu. Bertolak dari rumah sewa jam 6.30 pagi. Kira-kira 3/4 perjalanan, saya singgah di sebuah stesen minyak untuk hee hee, "May I go toilet, teacher?". Malu /(~_~)\

Saya tiba di sekolah swasta yang dipimpin oleh Haji M (sebagai Guru Besar) jam 8.47 pagi. Saya ingat lagi sebab sejak 'go to toilet' dari stesen minyak tadi saya asyik tengok jam di dashboard kereta. Alhamdulillah, awal 10 minit dari masa yang dijanjikan.

Rujuk pada Google Map di bawah. Jarak perjalanan saya pagi itu kira-kira 37.9km dengan anggaran perjalanan 33 minit. Iya la kan, dalam google map tidak ada lampu isyarat dan kesesakan jalan raya. Dan robot google tak perlu 'may i go to toilet, teacher'. Malah, saya tidak ikut jalan lebuh raya seperti dalam google map ni kerana itu lebih jauh bagi saya ikut situasi sebenar. Heee (^_^)y
(Kampong Sengkurong ke Kampong Kapok, Negara Brunei Darussalam)
Lihat caption gambar Google Map di atas. Begitulah ejaan rasmi Bahasa Melayu Brunei. Jika kata nama khas, ditulis sebagai 'Kampong'. Jika kata nama am ditulis sebagai 'kampung'. Contoh ayat:

"Minggu lepas saya pulang ke kampung orang tua saya, iaitu Kampong Subok di Bandar Sri Begawan, Negara Brunei Darussalam", kata Hamid kepada Ahmad.

Saya dan Haji M berbincang dari jam 9.15 pagi sehingga 12.30 tengah hari. Dalam post ini saya cuma mahu kongsikan satu daripada apa yang kami bincangkan. Gambar di bawah ini adalah ringkasan tentang itu.
(Gambar ini adalah ringkasan sebahagian perbincangan
saya bersama Tuan Haji 'M'
)
Insya Allah, esok lusa saya sambung ceritanya. Juga, saya akan kongsikan di blog ini cerita-cerita terpilih sepanjang hijrah saya di Negara Brunei Darussalam sejak tahun 2012.

Post malam ini sekadar salam pembuka pintu blogosfera dari saya. Satu sisi dari diri saya yang sudah lama saya tinggalkan, blogsfera yang berasal dari istilah bahasa internet - 'Blogosphere'.
"Andai blogosfera adalah pantai,
kurindu baunya;
 
bau air masin yang dibawa
angin dari laut sana.
 
Dan kurindu mahu menjadi nelayan,
andai blogosfera adalah lautan. "
Norudin Draman UstazCahaya 
www.ustazcahaya.com

Tiada ulasan:

Catat Ulasan