Rabu, September 12, 2012

Pilihan...


Pilihan...




Ini adalah rakaman petikan gitar saya untuk saudara seagama di Rohingya.  Untuk lirik, kord gitar dan info lanjut klik link di bawah:

Salam Syawal 1433 Hijrah


Mereka yang dekat dengan saya dan mereka yang sudah membaca blog ini sejak 'dolu-dolu', sedia maklum bahawa saya adalah peminat HARRY POTTER. Saya membaca novel HARRY POTTER dan menonton filem HARRY POTTER; dan saya menikmati saat-saat melihat Harry, Ron dan Hermione membesar di depan mata. :)
............................................................................................................


"It is our choices that show what we truly are, 
far more than our abilities"

J.K. Rowling, penulis asal Harry Potter.


............................................................................................................

Saya sependapat dengan kata-kata J.K. Rowling di atas; penulis Harry Potter yang saya gemari itu. Nilai diri kita dan siapa kita yang sebenarnya ialah pilihan kita. Sekali pun kita memiliki segala apa yang diperlukan untuk melakukan sesuatu, tapi jika kita memilih untuk tidak melakukannya, kita tidak akan melakukannya.
Contohnya: 
Si A - Ada RM10, dan sedekah RM2.
Si B - Ada RM1000, dan sedekah RM2.
Jumlah sedekah yang mereka pilih untk keluarkan, itulah nilai diri mereka. 
Si B seratus kali memiliki yang lebih banyak dari Si A, tetapi dia memilih untuk melakukan (memberi yg sama banyak dgn si A).
Inilah antara apa yang saya perolehi dalam muhasabah dan uzlah saya pada bulan Ramadan yang baru berlalu. Bahawa, kita dikurniakan Allah dengan segala yang selayaknya dan sepatutnya yang sesuai dengan kita. Selebihnya, dengan segala apa yang kita miliki, nilai diri kita yang sebenar ialah apa yang kita pilih untuk lakukan. Dan, tentang pilihan inilah yang mengilhamkan saya menulis anekdot 'SAMURAI 765' di bawah:

Saudara pembaca yang dikasihi Allah, terima kasih kerana membaca artikel ini sehingga ke baris ini. Insya Allah, dengan keizinan dan kasih sayang Allah; saya akan terus menulis dan menjelaskan pada masa akan datang. Sekadar yang perlu awal diberitahu, kisah pendek ini diilhamkan dari ayat 286, Surah Al-Baqarah; ayat yang jarang lekang dari lidah saya sejak awal Ramadan 1433 yang lalu..

Dengan kasih sayang Allah, semua.. :)


............................................................................................................ 

'SAMURAI 765'


7 Tahun. Samurai menerima pedang kayu dari gurunya.
"Samurai kecil. Ingat ini. Engkau dilahirkan dalam kalangan orang-orang yang akan membentukmu menjadi samurai, kerana takdir Tuhan..", berkata gurunya.
17 Tahun. Samurai menerima pedang pertama dari gurunya.
"Samurai muda. Fahami ini. Engkau dibesarkan sebagai samurai kerana takdir Tuhan. Tuhan yang tahu dan mahu kamu selayaknya menjadi samurai..", berkata gurunya.
32 Tahun. Samurai itu kembali dengan luka parah dari sebuah perjuangan.
"Samurai. Genggam kata-kataku ini sekemas kau genggam hulu pedangmu. Tidak Tuhan jadikan engkau sebagai seorang samurai jika engkau tidak mampu menjadi samurai; Kerana Tuhan tidak membebankan hamba dengan tidak sesuai kemampuan hambaNYA.." 
"Samurai. Aku telah mengajarmu segenap ilmu yang ada padaku. Namun, tetap Ketika kau bertarung, semua gerak jurus dan libas tari pedangmu adalah pilihan dan ketentuanmu. Justeru, terima hakikat apa pun yang kau dapat, adalah dari perbuatanmu. Namun tetap ingat, semua tetap dalam Qudrat dan Iradat Tuhanmu.." 
"Samurai. Tiada wira yang tidak pernah kalah TAPI jadilah wira yang tidak pernah mengalah.." 
"Samurai. Sudah kuberi dan kuberitahu semua yang selayaknya untukmu semampuku. Ingatlah, dengan segala apa yang telah ada dan akan bertambah padamu.. Tetap, pilihan di tanganmu.."
7 Hari selepas lukanya dibalut  gurunya. 
Samurai itu mendapat penghormatan; menjadi pengusung paling depan jenazah gurunya ke tanah perkuburan. Dengan limpahan tulus doa dan linangan airmata, Samurai itu berkata..
"Akan kupilih semua yang baik-baik ayah guru; kerana Tuhan menciptakan baik buruk untuk hambaNYA mendapat kebaikan selagi hambaNYA memilih yang baik-baik".
............................................................................................................


2 ulasan:

  1. lagu asal selamat malam rohingya ya asalnya dendangan kumpulan Sahabat kan?kacak juak version instrumental u bro...tahniah

    BalasPadam
  2. Adi Herman. Auk bro. Terima kasih sudi mendengarnya. :)

    BalasPadam