Ahad, November 18, 2012

Berapa LIKE Untuk Ini..?


Berapa LIKE Untuk Ini..?


Soldiers of Allah - 1924


____________________________________

لاَ یُؤْمِنُ أَحَدُآُمْ حَتَّى یُحِبَّ لِأَخِيْهِ مَا یُحِبُّ لِنَفْسِهِ

____________________________________
Seseorang kamu tidak benar-benar beriman sehingga dia mengasihi saudaranya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri. 
(Maksud hadis daripada Abu Hamzah Anas ibn Malik. Riwayat Bukhari dan Muslim) 

Kita tidak dapat mengangkat senjata dan bersama-sama saudara kita di Gaza. Titip limpahan tulus doa dari kita. Kita di sini dalam negara yang aman bahagia. Bersatu-padu adalah jihad kita. Musuh takut kita bersatu, kerana itu penjajah pergi dulu selepas memecahkan orang kita dengan beza politik dan lain sebagainya.

Berapa LIKE Untuk Gambar Ini? Saya tidak suka dengan ayat itu


Macam berpesta pulak kita umat Islam di Facebook pada awal tahun hijrah 1434 ini ya. Post gambar-gambar menyayat hati dari Palestin kemudian meminta LIKE. Gambar-gambar itu, adalah gambar-gambar saudara-saudara kita yang dibunuh dengan kejam di sana. LIKE bermaksud suka kan..? Apakah kita suka melihat keadaan menyayat hati jenazah saudara-saudara kita itu..? Na'uzubillah. Astaghfirullah al-Azhim.

1 LIKE = 1 butir batu.
1 SHARE = 1 butir bom.

Apakah tujuan kita menyiarkan gambar-gambar musibah saudara kita di sana..? Untuk kita jadi lebih solid atau untuk menagih LIKE dan SHARE yang akan membawa page Facebook kita LIKES yang banyak..? Lebih realistik lagi, apa sumbangan SHARE dan LIKE kita itu dalam perjuangan kita di sana..? Na'uzubillah. Astaghfirullah al-Azhim.

Sebaiknya, gambar-gambar dan video-video keadaan sebenar di sana lebih menginsafkan kita. Lebih menguatkan kita. Lebih menyatu-padukan kita. Bahawa kita sebagai umat Islam perlu solid dan kuat agar kita tidak senang-senang diserang oleh musuh kita. Agar suatu masa nanti kita kembali kepada zaman kegemilangan kita dahulu; ketika umat Islam tidak boleh disentuh sebarangan. Sentuhlah sedikit umat Islam di bahagian bumi yang mana pun, dari segenap sudut dunia bantuan datang untuk mempertahankan saudara seagama dan menewaskan musuh laknatullah. Ini yang kita mahu.

(Rujuk lirik lagu pada video di atas..)

Realitinya


Pasti ada yang kita mampu buat lebih dari itu. Lebih dari sekadar LIKE dan SHARE. Inilah masanya, setiap kita muhasabah dan perbaiki diri. Kebetulan ada musibah besar yang patut lebih membarakan semangat kita dan lebih menginsafkan kita. Kita lihat realiti umat Islam hari ini. Bukan kita tidak punya banyak kekuatan dan kelebihan dari musuh-musuh itu. Dari segi jumlah umat kita dengan jumlah umat musuh, kita lebih ramai. Dari segi kekayaan kita lebih kaya.

Buktinya pembangunan kota futuristik di Mekah itu sahaja; cukup menunjukkan hanya sebahagian dari kekayaan umat kita. Ramainya individu yang berkorban pada hari raya Eidul Adha yang lalu, boleh kita gunakan untuk mencongak kekayaan umat Islam. Jumlah jamaah haji yang menunaikan haji pada musim haji yang baru berlalu; cukup menggambarkan bahawa umat Islam kita ramai dan kaya.

Sayangnya, kita tidak solid. Kekuatan kita tidak digemblengkan bersama. Kekuatan kita tidak terarah. Teringat lagu SLANK - SOLIDARITAS:

"mengapa harus tunggu bencana baru kita percaya kebesaran Tuhan mengapa harus tunggu bencana tentara datang untuk kemanusiaan ...
mengapa gak setiap hari, berbuat seperti ini?

mengapa harus tunggu bencana kita rela sisihkan harta untuk sesama mengapa harus tunggu bencana baru kita bersahabat dengan alam
mengapa nggak setiap hari, bebrbuat seperti ini? 
aku menangis lihat hari ini .... tapi tersenyum tatap masa depan aaa ....

apa harus tunggu bencana? baru dunia bisa bersatu !!"

Kempen Boikot


Saya menyokong kempen boikot dan saya berusaha untuk menukar produk musuh kepada produk bukan dari musuh semampu saya. Doakan saya. Amin Ya Rabb al-Alamin. Dalam artikel ini, mari kita lihat sudut lain yang jarang kita teroka dalam membincangkan soal boikot produk musuh Islam.

Seperti yang saya luahkan di atas tadi. Umat Islam tidak sedikit dan tidak miskin. Masalah kita umat Islam, kita tidak solid. Kekayaan kita, hasil masyhul dari umat kita tidak digembleng untuk menguatkan kita secara keseluruhan; Secara SATU UMAT.

Lihat pada kompeni dan jenama yang kita boikot itu, ada di seluruh dunia dan dari seluruh dunia setiap cawangannya komited menyumbang kepada kekuatan mereka (untuk melanyak kita). Mengapa kita tidak dapat seperti itu..?

Selama mana kita mahu tenggelam dalam batas asa 'kita hanya mampu berdoa dan menderma untuk kemanusiaan'. Selama mana kita mahu dalam batas asa yang terlalu terbatas dan minimum itu..?

Juta-jutaan LIKE dan SHARE gambar di facebook itu, ya bagus untuk menunjukkan kepada dunia bahawa umat Islam ini ramai dan prihatin. Tapi, musuh-musuh itu tidak mati dan tidak gentar sedikitpun dengan juta-jutaan LIKE dan SHARE kita itu.

Yang bakal menggentarkan mereka ialah, 'jika gambar-gambar itu' mentarbiah kita secara individu lalu umat Islam bersatu padu. Itu baru mereka gentar!

Owh saya emosi, maafkan saya.

Saya LIKE Berjuta-juta pada yang ini


Berikut adalah antara status Facebook sahabat-sahabat pemuzik saya. Saya LIKE berjuta-juta pada status-status ini, tapi sayang, Facebook hanya membolehkan saya LIKE hanya satu kali. 







Lebih dari itu, bukan sahaja suka, status-status itu sangat menginsafkan saya. Kata-kata yang realiti yang perlu diperjuangkan dalam diri.

Selebihnya. Semoga Allah memberi kita kekuatan memperbaiki diri dan semoga kita tidak menjadi umat yang kufur nikmat dengan segala kelebihan dan kekuatan yang kita ada. Kelebihan dan kekuatan yang malah melebihi dari apa yang dimiliki oleh musuh kita. Allahu Akbar wa Lillahilhamd.

2 ulasan:

  1. Wah! Entri blog saya yg x seberapa itu juga ada ditunjukkan di sini...pendapat saya hanya dari perspektif golongan marhaen yg juga inginkan pembaharuan dlm mengenali apa itu semangat Ummah yg sebenar...saya masih hijau...masih byk perlu belajar...

    BalasPadam
  2. Semangat saya selepas membaca ini. Hehe

    BalasPadam