Jumaat, November 13, 2009

Anda Pandai Menala Gitar?

Anda Pandai Menala Gitar?

(Sebuah Folder Projek Saya)



Photobucket


Selalu juga saya terfikir untuk menghitung jumlah hari -hari Jumaat yang pernah saya lalui dalam hidup ini, tapi belum juga keinginan itu terpenuhi. Disebabkan hari Jumaat adalah hari feveret saya, kerana itu ada 'Post Khas Hari Jumaat' dalam blog ini. Apapun, syukur kerana saya dapat menemui hari Jumaat lagi. Seperti biasa hari Jumaat adalah indah. Alhamdulillah.

Berdikit-dikit beberapa hari ini saya mengubah rupa blog ini. Alhamdulillah, walaupun belum beres 100%, saya merasakan penampilan baru ini sudah ngam tuning nya:-) Anda faham 'tuning' yang saya maksudkan? Ia berkaitan dengan gitar. Jika anda boleh memetik gitar, saya yakin anda faham 'tuning' yang saya maksudkan.

Anda masih ingat ketika anda mula belajar gitar dulu? Saya masih ingat lagi, saya belajar asas tuning gitar dari buku. Dalam buku tu kata, tali A bunyinya sama dengan fret nombor 5 tali E. Tali D pula, bunyinya sama dengan fret nombor 5 tali A. Begitulah seterusnya. Tidak susah untuk menghafal asas ini, tapi untuk kita berjaya menala gitar adalah mengambil masa. Setelah masa berlalu, dan kita biasa menala gitar, baru lah sedikit demi sedikit 'talaan' yang kita buat tu tepat. (Betul ke word 'talaan' tu?) :-)

Kemudian, setelah lama bermain gitar.. memang kita boleh menala gitar kita dengan tepat. Saya pernah cuba tune gitar saya then semak dengan 'digital tuner' memang tepat:-) Kemudian mula la belajar membuat tuning yang 'pelik-pelik'. Mula-mula belajar buat tuning Drop D, lepas tu tuning apa ke nama nya tu, yang untuk main lagu Blurry tu. Saya pun dah lupa..

Heh, semua tu nostalgia saya. Lama sudah saya tidak memegang gitar. Beberapa hari lepas, saya melihat gambar SOHO baru Dr IK, dengan tiga buah gitar yang bersusun cantek. Ditambah lagi dengan 2 buah post di blog Kak Finaz, yang mengimbau nostalgia dolu-dolu saya; makanya hari ini saya menulis sedikit tentang gitar:-)

TUNGGU DULU...


Sebenarnya, kemahiran menala gitar sangat berkaitan dengan kehidupan kita. Perhatikan, berapa banyak perkara dalam hidup ini yang tidak boleh setakat dipelajari, ia perlu dikuasai. Seperti menala gitar, adalah mudah untuk kita menghafal asasnya, tapi untuk memahirkan diri kita menala gitar, ia perlukan latihan dan masa. Selama mana kita bertahan, kemahiran itu akan kita perolehi. Kita tidak akan terus dapat menala gitar dengan tepat dalam dua tiga hari kita baru belajar.

Begitulah, apapun yang kita usahakan, kita perlukan masa untuk menguasainya. Dalam mendidik diri untuk istiqamah mengerjakan ibadat yang wajib, kita perlu bertahan dan perlukan latihan. Dalam mengubah dan memperbaiki diri juga begitu. Kita mungkin boleh membaca dan mempelajari cara-caranya, namun untuk berjaya melakukannya kita mesti mencuba, berlatih dan berusaha.

Begitu juga dalam kita mendidik (dan mendakwah) orang lain. Seperti menala gitar, kita hanya boleh mengajar dia asas menala seperti yang saya sebutkan di atas tadi, tapi untuk orang yang diajar tu mampu mendapatkan talaan yang betul, ia mengambil masa. Sama seperti untuk mendidik dan mendakwah orang lain. Alangkan susah untuk mendidik diri kita sendiri, susah lagi untuk mendidik orang lain.

Sebenarnya, post ini juga diinspirasikan oleh peristiwa yang berlaku di surau maghrib tadi, yang membuatkan saya sedikit kecewa. Ia berkaitan cara 'orang tua' menegur kanak-kanak. Bagi saya sendiri, bagaimana bising pun anak-anak itu di surau, masih tidak menjadi masalah kerana anak-anak itu masih kecil dan mereka belum mengerti. Yang saya kesahkan ialah golongan dewasa dan lebih ke atas, bergurau dan usik-mengusik malah ketika imam sudah takbiratul ihram. Sedangkan orang yang sama lah yang terlalu emosi dalam menegur 'kenakalan' kanak-kanak di masjid dan surau.

Sekali lagi, jika anda tidak pernah bermain gitar.. susah juga untuk anda memahami 'Post Khas Hari Jumaat' kali ini.. :-)

PS: Seminggu lagi cuti sekolah. Banyak yang saya rancangkan untuk cuti sekolah ini. Antaranya, beberapa hari ini, sempat juga saya merangka sebuah tutorial 'Buat Sendiri Banner Ad'. Di atas adalah gambar folder tutorial tersebut. Gambar di bawah pula ialah 'isi' folder tersebut. Insya-Allah, projek untuk cuti sekolah ini.

(Walaupun sekolah bercuti, tapi kuliah takmir masjid dan surau tidak bercuti pada November dan Disember. Saya sudah bercuti pada Ramadhan dan Syawal yang lalu).



Photobucket


4 ulasan:

  1. betullah apa yg Ustaz kata. Masa sy main gitar dulu ia semata2 isi masa lapang atau main gitar waktu berehat dr kerja. Tak pernah terpikir lak betapa ia berkait dgn nilai istiqamah.. ya betul saya sgt setuju dgn Ustaz..

    BalasPadam
  2. Terima kasih kak finaz kerana mengingatkan saya dengan gitar beberapa hari yang lalu:-)

    BalasPadam
  3. Teringat pula, abang saya yang suka main gitar masa bujang-bujang dulu.

    BalasPadam
  4. kak Masayu, agaknya gitar ni memang sinonim dengan orang bujang dan kehidupan bujang:-)

    Ingat cerita pendekar bujang lapok, "Ini bon-gow" hehe:-)

    BalasPadam